do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Kamis, 27 Agustus 2015

ASKEB BBL



MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR FISIOLOGI PADA BAYI NY ”H” UMUR 1 HARI DI RUANG TERATAI
RSUD KAB. MUNA TANGGAL 01 MEI  2015

No. Register                :  36-61-01.
Tanggal Masuk            :  30-04-2015  jam,  16.50 wita.
Tanggal Pengkajian     :  01-05-2015  jam,  09.00 wita

LANGKAH I IDENTIFIKASI DATA DASAR
A.  IDENTITAS BAYI
Nama                                  :  Bayi ny “H”
Umur                                  :  1 hari
Tanggal / jam lahir              :  30 – 04 – 2015 , jam 16.50 wita
Berat badan                                    :  3345 gram
Panjang badan                    :  48 cm
Jenis kelamin                      :  Perempuan
Anak                                   :  Pertama

B. IDENTITAS ORANG TUA
Nama                                  :  Ny “H”    /  Tn “I”
Umur                                  :  26 tahun  / 31 tahun
Suku                                   :  Muna      /  Palapo
Agama                                :  Islam      / Islam
Pendidikan                         :  S1           /  D3
Pekerjaan                            :  Swasta   / Swasta
Pernikahan ke                     :  I / I
Lama menikah                    :  ±2 tahun
Alamat                                : Desa Wawesa



C. DATA BIOLOGIS / FISIOLOGIS
 1.   Keadaan Bayi
 Ibu mengatakan bayinya baik –baik saja
2.      Riwayat kehamilan :
a.    Ibu mengatakan melahirkan satu kali dan  tidak pernah keguguran
b.    Ibu mengatakan HPHT  tanggal 30-07-2014, Tp: 06-05-2015
c.    Ibu mengatakan usia kehamilannya ± 9 bulan
d.   Ibu mengatakan Selama hamil sudah  mendapatkaan imunisasai TT sebanyak 2x di rumah bidan.
e.    Ibu mengatakan tidak ada riwayat penyakit jantung, DM dan hipertensi selama hamil.
f.     Ibu mengatakan tidak pernah mengalami mual dan muntah yang berlebihan selama hamil, tidak pernah mengalami nyeri perut hebat selama hamil, tidak pernah keluar darah yang banyak dari jalan lahir selama hamil dan tidak pernah mengalami sakit kepala yang hebat disertai pandangan mata yang kabur selama hamil.
3.      Riwayat kehamilan, persaalinaan dan nifas yang lalu
Tidak ada riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu.
4.      Riwayat Persalinan sekarang
a.    Umur kehamilan
:
39 minggu 1 hari
b.   Tempat persalinan
:
RSUD RAHA KAB.MUNA
c.    Penolong persalinan
:
Bidan
d.   Jenis persalinan
:
SC
e.    Bayi lahir tgl / jam
:
30-04-2015 jam. 16.50 wita
f.    Jenis kelamin         
:
Perempuan
g.   Berat badan lahir
:
3345 gram
h.   Panjang badan lahir
:
48 cm
i.     Apgar skor
:
8 / 10, di tandai dengan warna kulit kemerahan, frekuensi jantung 120 kali / menit, menangis kuat, gerakan aktif, refleks mengisap baik.
j.      Injeksi vit. K sebanyak 1 mg diberikan pada paha kiri 1/3 bagian antero lateral secara IM.
k.    1 jam setelah pemberian vit. K lalu berikan imunisasi hep.B, dengan dosis 0,1 cc, pada paha kanan secara IM.
l.      Pemberian oxytetra salep mata
m.  Perlangsungan persalinan :
·            kala I
-            ibu mengatakan nyeri perut tembus belakang disertai pengeluaaran lendir campur darah sejak tanggal 30 april 2015 jam 05.00 wita
-            ibu masuk kamar operasi tanggal 30 april 2015 jam 16.10 wita pembukaaan 10 cm kontraksi 3 kali dalam 10 menit durasi 35 detik.
-            Pembukaaan lengkap (10cm) jam 13.30 wita
·            Perlangsungan kala II persalinan SC
-            bayi lahir SC jam 16.45 wita SBK , jenis kelamin perempuan , langsung menangis kuat, pergerakaan aktif, warna kulit kemerahan, berat baadan lahir 3345 gram, panjang badan 48 cm, lamanya SC ±35 menit dan plasenta lahir
·            Perlangsungan kala III SC
Plasenta lahir SC jam 16.47 wita, plasenta dan selaput ketuban lengkap, kotiledon 20, berat plasenta 500 gram, tebal plasenta 2,5 cm, diameter 15 cm, panjang tali pusat 50 cm, inersio talu pusat sentralis, lamanya kala III SC ±2 menit.
·            Perlangsungan Kala IV SC
-            Jaga kehangatan bayi, melakukan suction untuk menghisap lendir bayi, potong tali pusat, jepit tali pusat, bungkus tali pusat, memberikan suntikan vitamin K 0,2cc pada paha kiri dan pemberian oxitetra salep mata pada kedua mata bayi setelah bayi lahir yaitu jam 16.50 wita, bayi diberikan suntikan hep.B. pada paha kanan dua jam setelah bayi lahir yaitu 18.30 wita.
-            Bayi belum bisa diberikan ASI/susu formula 1 jam pertama sejak lahir.
D. RIWAYAT PEMENUHAN KEBUTUHAN DASAR BAYI
1.      Kebutuhan Nutrisi
-  Jenis                    : Susu formula
-  Frekuensi            : diberikan setiap 2 jam dan setiap kali lapar
-  Cara pemberian  :  menggunakan dot.
2.      Eliminasi
-   Bayi sudah BAB 4 kali  dan sudah BAK sejak lahir.
3.      Personal Hygiene
-   Bayi sudah dimandikan tanggal 01 mei 2015  jam 09.00 WITA.
4.      Istirahat
- Bayi lebih banyak tidur di siang hari dari pada di malam hari.
- Bayi terbangun apabila popoknya basah dan bayi merasa haus atau lapar.

D. DATA PSIKOLOGI, SOSIAL, SPRITUAL, DAN EKONOMI
1.      Keluarga sangat senang dengan kelahiran bayinya.
2.      Hubungan ibu dan keluarga sangat harmonis.
3.      Ibu memasrahkan segala sesuatunya kepada Tuhan Yang Maha Esa.
4.      Biaya operasi ditanggung oleh suami

E. PEMERIKSAAN FISIK
1.    Pemeriksaan Umum
a.       Kesadaran                          : Kompesmentis
b.      Keadaaan umum bayi         : Baik
c.       Berat badan lahir                : 3345 gram
d.      Tanda- tanda vital                          :
·      HR ( FJ )                       : 150 kali / menit
·      Suhu                               : 36,5c
·      Pernapasan / RR                        : 55 x/menit

1.      Pemeriksaan fisik khusus ( inspeksi,palpasi, auskultasi,perkusi)
a.    Kepala dan rambut.
-  Rambut bersih, halus dan tipis
-  Ubun – ubun teraba lunak
-  Sutura teraba jelas
-  Tidak ada molase
-  Tidak ada tanda-tanda kaput
-  Tidak ada cekungan
-  Tidak ada benjolan dan nyeri tekan
b.    Muka/wajah.
-  Tidak pucat
-  Tidak ada oedema
c.    Mata.
-  Simetris kiri dan kanan
-  Tampak bersih
-  Konjungtiva merah  mudah
-  Sclera tidak ikterus
d.   Hidung.
-  Cuping hidung simetris kiri dan kanan
-  Hidung tampak bersih
-  Tidak ada secret.
e.    Mulut dan Bibir.
-  Bibir  lembab
-  Tidak pucat
-  Tidak ada kelainan
f.     Telinga.
-  Simetris kiri dan kanan
-  Nampak bersih dan tidak ada secret
-  Tidak ada kelainan
g.    Leher.
-   Tidak ada kelainan
h.    Dada.
-  Tidak ada benjolan tulang dada
-  Pergerakan dada mengikuti gerak  napas
-  Tidak ada kelainan
i.      Abdomen.
-  Tali pusat masih basah dan dibungkus dengan kain khasa ( Belum puput ).
-  Tidak ada kelainan pada perut
j.      Punggung.
-  Tidak ada benjolan tulang punggung
-  Tidak ada kelainan
k.    Genetalia.
-  Labiya mayora menutupi labiya minora
-  Terdapat lubang uretra dan lubang vagina
-  Genetalia bersih
-  Tidak ada kelainan pada genetalia
l.      Anus
-  Anus bersih
-  Tidak ada kelainan pada lubang anus.
-  Lubang anus ( + )
m.  Kulit.
-  Warna kulit kemerahan
-  Tidak ada tanda-tanda ikterus
-  Tugor kulit baik
-  Tidak ada sianosis
n.    Ekstermitas atas bawah
-  Simetris kiri dan kanan
-  Jari-jari kaki dan tangan lengkap.
-  Tidak ada kelainan
2.      Pemeriksaan Antropormetri
a.    Ukuran lingkaran
- LK            : 34 cm ( 33 – 35 cm )
- LD            : 36 cm ( 30 – 38 cm )
- LP             : 35 cm ( 31 – 35 cm )
- Lila           : 10  cm ( 9 – 11 cm )
b.    Ukuran panjang
- Panjang badan lahir          : 48 cm
- Kepala- simpisis               : 27 cm
- Simpisis - kaki                  : 21 cm
c.    Menilai system reflex
- Reflex menggenggam      :baik
- Reflex morro                    : baik
- Reflex babynski               : baik
- Reflex sucking                 : baik
- Reflex rooting                  : baik

LANGKAH II IDENTIFIKASI DIAGNOSA / MASALAH AKTUAL
BCB, SMK, umur 1 hari, cukup bulan dan sesuai masa kehamilan, Keadaan Umum bayi baik
1.    BCB, SMK, umur 1 hari
Dasar  :                 
Ds  :
1.    HPHT tanggal  30-07-2014
2.    Bayi lahir tanggal 30 -04-2015
Do :
1.    Tafsiran persalinan 06 - 05 -2015
2.    Bayi lahir umur kehamilan 39 minggu 1 hari
3.    Ukuran Lingkaran
·      Lingkar Kepala              :  34 cm
·      Lingkar Perut                 :  35 cm
·      Lingkar Dada                 :  36 cm          
·      Lingkar lengan               :  10 cm
4.    Menangis kuat
5.    Warna kulit kemerahaan.
6.      Gerakan aktif
Analisis dan interprestasi
Dari HPHT tanggal 30-07-2014 sampai tanggal kelahiran 30-04-2015 maka gestasinya 39 minggu 1 hari, di katakan bayi cukup bulan atau normal pada saat kelahiranya tidak ada kelainan fisik dan memenuhi kriteria bayi normal yang di tandai berat badan lahir 2500- 4000 gram, panjang badan lahir 47 cm-53 cm,dan tanda-tanda vital dalam batas normal, lingkaar kepala 33cm-35cm, menangis kuat, warna kulit kemerahaan, gerakan aktif.
( pelayanan kesehatan maternal dan neonatus : 132 – 139)

2.    Cukup Bulan (aterm) dan sesuai masa kehamilan
  Dasar
  Ds             :
-       Ibu mengatakan HPHT tanggal 30-07-2014
  Do            :
-       Tafsiran persalinan tanggal 06-05-2015.
-       Masa kehamilan 39 minggu 1 hari
Analisis dan interprestasi data
Bayi lahir normal bila umur kehamilan cukup bulan yaitu usia kehamilan 38-40 minggu. Berdasarkan HPHT tanggal 30-07-2014 sampai tanggal partus 06-05-2015 masa gestasi dapat dihitung yaitu 247 hari atau 39 minggu dan bayi baru lahir normal bila umur kehamilan 37-40 minggu..
( asuhan kebidanan edisi 4, helen varnay 2010.hal.842)
3.    Keadaan umum bayi baik
Dasar :
Ds  : - Ibu mengatakan bayinya baik –baik saja
Do :
a.    Tanda-tanda Vital  dalam batas normal          :
·  HR / FJ                                 : 150 x/menit
·  Suhu                                      : 36,50C
·  Pernapasan / RR                   : 55 x/menit
b.    Berat bayi lahir                   : 3345
c.    Panjang bayi lahir               : 48 cm
d.   Warna kulit                         : Merah mudah
Analisis dan Interprestasi
Bayi baru lahir dikatakan normal, pada saat kehamilannya tidak ada kelainan dan memnuhi kriteria. Kriteria bayi normal yang di tandai dengan umur kehamilan 38 sampai 42 minggu dengan berat badan lahir 2500- 4000 gram dan panjang badan bayi 46 – 50 cm dan keadaan umum bayi baik di tandai dengan tanda- tanda vital dalam batas normal yaitu nadi 120 – 160 kali /menit, pernapasan 40 – 60 kali / mrnit, suhu 36,5 – 37,5 ºC dan warna kulit kemerahan.

LANGKAH III IDENTIFIKASI DIAGNOSA / MASALAH POTENSIAL
Masalah potensial        : Terjadinya hipotermi

LANGKAH IV PERLUNYA TINDAKAN SEGERA / KOLABORASI
Tidak ada data yang menunjang untuk dilakukannya tindakan segera / kolaborasi.
LANGKAH V RENCANA ASUHAN
A.  Tujuan       :
1.    Keadaan umum bayi baik
2.    Tidak terjadi hipotermi
3.    Tidak terjadi tanda-tanda bahaya pada bayi
B.  Kriteria
1.    Keadaan umum bayi baik ditandai dengan :
a.    Tanda-tanda vital dalam batas normal  :
-       Suhu                      : 36,5 C – 37,5 ºC
-       FJ / HR                 : 120 – 160  kali/menit.
-       Pernapasan / RR   : 40 - 60      kali/ menit.
2.      Tidak terjadi hipotermi apabila suhu tubuh dalam batas normal yaitu 36,5c-37,5c.
3.      Tidak terjadi tanda-tanda bahaya pada bayi seperti, suhu badan meningkat, perdarahan tali pusat, warna kulit kebiruan, bayi menangis terus-menerus, tidak mau menyusu, perut kembung, kejang, merintih, tali pusat berbau dan bernanah.

C.  Rencana Tindakan
1.    Jelakan pada orang tua tentang hasil pemeriksaan.
Rasional             : Dengan penjelasan yang baik orang tua akan mengerti dengan keadaan bayinya.
2.    Pantau keadaan umum dan tanda-tandaa vital.
Rasional        :   Pemantauan keadaan umum dan tanda-tanda vital bayi untuk mengidentifikasi secara dini masalah sebagai acuan untuk melakukan tindakan selanjutnya.
3.    Anjurkaan pada ibu untuk menyusui bayinya sesering mungkin jika bayi menginginkannya.
Rasional             :  Bayi cukup bulan membutuhkan ASI antara 8-12 kali dalam 24 jam.
4.    Ajarkan pada ibu cara menyusui yang benar yaitu :  
a.    Ibu dalam posisi yang nyaman dengan posisi duduk atau berbaring santai
b.    Tubuh bayi harus diarahkan pada tubuh ibu sehingga bayi menempel pada payudara ketika payudara mengarah kepadanya
c.    Bayi harus disangga sepanjang bahunya sehingga posisi lehernya yang agak tengada dapat dipertahankan
d.   Ibu menyentuhkan puting susunya kebibir bayi menunggu hingga mulut bayi membuka lebar kemudian arahkan mulut bayi keputing susu ibu, sehingga bayi dapat menangkap puting susu ibu.
e.    Pastikan bahwa sebagian besar areola masuk kedalam mulut bayi
f.     Sendawakan bayi setelah di susui
Rasional : Dengan mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dapat memberikan kepuasaan pada bayi dalam menyusu serta dapat menghindari ibu dari terjadinya bendungan ASI
5.    Pertahankan suhu tubuh bayi dengan menyelimuti bayi dengan menggunakaan selimut.
Rasional             : Bayi baru lahir dapat mengalami hipoermi, dengan adanya perubahan suhu dalam rahim kedunia luar.
6.    Anjurkan pada ibu agar mengganti pakaian bayi/popok setiap kali basah dan setiap kali bayi BAB/BAK.
Rasionaal           : tempat yang basah dan lembab dapat menjadi tempat yang subur bagi perkembangan mikroorganisme yang dapat menyebabkan infeksi.
7.    Berikan HE pada ibu tentang :
a.       ASI Eklklusif (0-6 bulan)dan menyempurnakan penyusuan sampai 2  tahun
Rasioanal    : Memperpanjang pemberian ASI berarti menundah selama mungkin bayi bersinggungan dengan zat penyebab alergi,     Asi sendiri membantu mempercepat pematangan lapisan pelindung dalam usus bayi, melapisi usus bayi, dan     menghalangi masuknya molekul penyebab alergi kedalam    darah bayi serta memberi perlindungan anti radang.
b.      Tanda-tanda bahaya pada bayi.
Rasional        : Ibu dapat mengetahui secara dini tanda-tanda bahaya pada bayinya dan segera membawa bayinya ketempat pelayanan kesehatan bila terdapat salah  satu tanda bahaya.
c.       Perawatan bayi sehari-hari
Rasional    : Agar ibu mengetahui cara perawatan bayi
d.      Gizi ibu menyusui
Rasional      : Gizi ibu menyusui sangatlah penting di mana segala   sesuatu yang dikonsumsi ibu dapat disalurkan  melaui  ASI
8.    Ajarkan pada ibu cara perawatan bayi sehari-hari.
Rasional     : agar bayi tetap bersih dan merasa nyaman, untuk menghindari hipotermi, infeksi dan ruam kulit pada bayi.
9.    Anjurkan ibu untuk membawa bayinya keposyandu untuk di imunisasi dan menimbang berat badannya.
Rasional     : Untuk mendapat imunisasi dasar lengkap serta mengetahui pertumbuhan dan perkembangan bayi 

LANGKAH VI IMPLEMENTASI
Tanggal 01 – 05 – 2015                                                         Jam 10.30 wita
1.      Menjelaskan pada orang tua bayi tentang tindakan yang akan di lakuakan.
Hasil          : Orang tua bayi mengerti atas penjelasan yang diberikan dan mau                            bekerja sama dalam pelaksanaan tindakan
2.      Memantau keadaan umum dan tanda – tanda vital.
Hasil          :
-           keadaan umum baik
-           FJ                   : 150x/menit
-           Suhu              : 36,5 .
-           Pernapasan     : 55 x/menit.
3.      Menganjurkan pada ibu untuk menyusui bayinya sesering mungkin Jika bayi menginginkannya.
Hasil : ibu mau mengikuti anjuran bidan
4.      Mengajarkan kepada ibu cara menyusui yang benar yaitu :
a.    Ibu dalam posisi yang nyaman dengan posisi duduk atau berbaring santai
b.    Tubuh bayi harus diarahkan pada tubuh ibu sehingga bayi menempel pada payudara ketika payudara mengarah kepadanya
c.    Bayi harus disangga sepanjang bahunya sehingga posisi lehernya yang agak tengada dapat dipertahankan
d.   Ibu menyentuhkan puting susunya kebibir bayi menunggu hingga mulut bayi membuka lebar kemudian arahkan mulut bayi keputing susu ibu, sehingga bayi dapat menangkap puting susu ibu.
e.    Pastikan bahwa sebagian besar areola masuk kedalam mulut bayi
f.     Sendawakan bayi setelah di susui
Hasil : ibu mengerti dan mengetahui cara menyusui yang benar.
5.      Mempertahankan suhu tubuh bayi dengan menyelimuti bayi dengan  menyelimuti  menggunakan selimut.
Hasil : Bayi tetap dalam keadaan yang nyaman dan suhu tubuh bayi dalam keadaan normal yaitu 36,5 .
6.      Menganjurkan pada ibu untuk mengganti popok bayinya, setiap kali BAB/BAK.
Hasil : Ibu mengatakan popoknya diganti  setiap kali basa.
7.      Memberikan Healt Edocution pada ibu tentang
a.    ASI Eklusif (0-6 bulan) yaitu anya memberikan ASI saja pada bayinya tanpa makanan tambahan apaun karena  kandungan gizi ASI sudah lengakap dan menyempurnakan penyusuan sampai 2 tahun untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan dan ASI sangat di butuhkan untuk tumbuh kembang bayi.
Hasil : Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan dan telah mencoba menyusui bayinya.
b.    Tanda-tanda bahaya pada bayi yaitu: demam( suhu tubuh meningkat), bayi malas minum dan mengantuk berlebihan, bayi muntah dan diare, bila menangis bayi kebiruan, merintih, pernapasan sulit ( lebih dari 60x/menit atau kurang dari 40x/menit), kulit bayi berwarna kekuningan pada hari ke-10 keatas.
Hasil : ibu telah mengetahui tanda- tanda bahaya pada bayi dan akan menghubungi petugas kesehatan atau bidan bila menemukan salah       satu tanta bahaya.
c.    Perawatan bayi sehari-hari misalanya bayi di mandikan 1 kali sehari dengan menggunakan air hangat dan sabun.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan.
d.   Gizi ibu menyusui misalnya ibu banyak mengonsumsi sayur-sayuran hijau dan buah-buahan sehingga gizi yang di kandung leh makanan tersebut dapat disalurkan melalui ASI.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan.
8.      Mengajarkan pada ibu cara perawatan bayi sehari-hari seperti memandikan bayi 1 kali sehari pada minggu-minggu pertama, melakukan perawatan tali pusat dengan menjaga tali pusat tetap kering dan bersih, mengganti pakaian setiap kali kotor, serta membilas daerah genetalia, anus dan bokong setiap kali selesai BAB/BAK.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan dan mau mengikuti  anjuran  Bidan.
9.      Menganjurkan ibu untuk membawa bayinya ke posyandu untuk diimunisasi dan ditimbang berat badannya.
Hasil : Ibu bersedia membawa bayinya ke posyandu untuk diimunisasi dan  ditimbang berat badannya.

LANGKAH VII EVALUASI
Tanggal 02 – 05 – 2015                                                          jam 10.00 wita
1.    Keadaan umum bayi baik
a.    Tanda- tanda vital dalam bataas normal
- Suhu                            : 37 ºC
- FJ / RR                        : 130 kali/menit
- Pernapasan / RR          : 50 kali/menit.
2.    Tidak terjadi hipotermi di tandai dengan suhu tubuh bayi dalam batas normal 36,5 C
3.    Tidak terjadi tanda-tanda bahaya pada bayi seperti, suhu badan meningkat, perdarahan tali pusat, warna kulit kebiruan, bayi menangis terus-menerus, tidak mau menyusu, perut kembung, kejang, merintih, tali pusat berbau dan bernanah.


PENDOKUMENTASIAN  ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR FISIOLOGI PADA BAYI NY ”H” UMUR  1 HARI DIRUANG TERATAI
RSUD RAHA KAB. MUNA TANGGAL 01 MEI 2015
(SOAP)

No. Register                :  36-61-01.
Tanggal Masuk            :  30-04-2015  jam,  16.50 wita.
Tanggal Pengkajian     :  01-05-2015  jam,  09.00 wita

IDENTITAS BAYI / ORANG TUA BAYI
1.    IDENTITAS BAYI
Nama                                  :  Bayi ny “H”
Umur                                  :  1 hari
Tanggal / jam lahir              :  30 – 04 – 2015 , jam 16.50 wita
Berat badan                                    :  3345 gram
Panjang badan                    :  48 cm
Jenis kelamin                      :  Perempuan
Anak                                   :  Pertama

B. IDENTITAS ORANG TUA
Nama                                  :  Ny “H”    /  Tn “I”
Umur                                  :  26 tahun  / 31 tahun
Suku                                   :  Muna      /  Palapo
Agama                                :  Islam      / Islam
Pendidikan                         :  S1           /  D3
Pekerjaan                            :  Swasta   / Swasta
Pernikahan ke                     :  I / I
Lama menikah                    :  ±2 tahun
Alamat                                : Desa Wawesa


DATA SUBYEKTIF ( S )
1.        Ibu mengatakan haid pertama haid terakhir tanggal 30-07-2014
2.        Ibu mengatakan bayi lahir tanggal 30 april 2015, jam 15.45 wita
3.        Ibu mengatakan bayinya sudah BAB 4 kali/ BAK sejak lahir
4.        Ibu mengatakan bayinya diberi susu jika bayi haus atau lapar.

DATA OBYEKTIF ( O )
1.        Tafsiran persalinan                       : 06-05 2015
2.        Bayi lahir umur kehamilan           :39 minggu
3.        Kesadaran                                    : Kompesmentis
4.        Keadaaan umum bayi                  : Baik
5.        Berat badan lahir                          : 3345 gram
6.        Panjang badan                              : 48 cm
7.        Tanda- tanda vital dalam batas normal :
-   FJ                  : 150 kali/menit
-   Suhu              : 36,5 C
-   Pernapasan    : 55 x/menit
8.        Pemeriksaan fisik khusus ( inspeksi,palpasi, auskultasi,perkusi)
a.    Kepala dan rambut.
-  Rambut bersih,halus dan tipis
-  Ubun – ubun teraba lunak
-  Sutura teraba jelas
-  Tidak ada molase
-  Tidak ada tanda-tanda kaput
-  Tidak ada cekungan
-  Tidak ada benjolan dan nyeri tekan
b.    Muka/wajah.
-  Tidak pucat
-  Tidak ada oedema

c.    Mata.
-  Simetris kiri dan kanan
-  Tampak bersih
-  Konjungtifa merah  mudah
-  Sclera tidak ikterus
d.   Hidung.
-  Cuping hidung simetris kiri dan kanan
-  Hidung tampak bersih
-  Tidak ada secret.
e.    Mulut dan Bibir.
-  Bibir  lembab
-  Tidak pucat
-  Tidak ada kelainan
f.     Telinga.
-  Simetris kiri dan kanan
-  Nampak bersih dan tidak ada secret
-  Tidak ada kelainan
g.    Leher.
-   Tidak ada kelainan
h.    Dada.
-  Tidak ada benjolan tulang dada
-  Pergerakan dada mengikuti gerak  napas
-  Tidak ada kelainan
i.      Abdomen.
-  Tali pusat masi basah dan dibungkus dengan kain khasa( Belum puput ).
-  Tidak ada kelainan pada perut
j.      Punggung.
-  Tidak ada benjolan tulang punggung
-  Tidak ada kelainan

k.    Genetalia.
-  Labiya mayora menutupi labiya minora
-  Terdapat lubang uretra dan lubang vagina
-  Genetalia bersih
-  Tidak ada kelainan pada genetalia
l.      Anus
-  Anus bersih
-  Tidak ada kelainan pada lubang anus.
-  Lubang anus ( + )
m.  Kulit.
-  Warna kulit kemerahan
-  Tidak ada tanda-tanda ikterus
-  Tugor kulit baik
-  Tidak ada sianosis
n.    Ekstermitas atas bawah
-  Simetris kiri dan kanan
-  Jari-jari kaki dan tangan lengkap.
-  Tidak ada kelainan
9.        Pemeriksaan Antropormetri
a.       Ukuran lingkaran
- LK     : 34 cm ( 33 – 35 cm )
- LD     : 36 cm ( 30 – 38 cm )
- LP     : 35 cm ( 31 – 35 cm )
- Lila    : 10  cm ( 9 – 11 cm )
b.      Ukuran panjang
- Panjang badan lahir               : 48 cm
- Kepala- simpisis                    : 27 cm
- Simpisis - kaki                       : 21 cm
c.       Menilai system reflex
- Reflex menggenggam           : baik
- Reflex morro                         : baik
- Reflex babynski                    : baik
- Reflex sucking                      : baik
- Reflex rooting                       : baik

ASSESMENT ( A )
BCB, SMK, umur 1 hari, cukup bulan, sesuai masa kehamilan, KU bayi baik

PLANNING ( P )
Tanggal 01 mei 2015                                                             Jam 10.30 wita
1. Menjelaskan pada orang tua bayi tentang tindakan yang akan di lakuakan.
    Hasil            : Orang tua bayi mengerti atas penjelasan yang diberikan dan mau                            bekerja sama dalam pelaksanaan tindakan
2. Memantau keadaan umum dan tanda – tanda vital.
Hasil  :
-            keadaan umum baik
-            FJ                     : 150x/menit
-            Suhu                : 36,5 .
-            Pernapasan      : 55 x/menit.
3. Menganjurkan pada ibu untuk menyusui bayinya sesering mungkin Jika bayi menginginkannya.
Hasil : ibu mau mengikuti anjuran bidan
4. Mengajarkan kepada ibu cara menyusui yang benar yaitu :
a.  Ibu dalam posisi yang nyaman dengan posisi duduk atau berbaring santai
b.    Tubuh bayi harus diarahkan pada tubuh ibu sehingga bayi menempel pada payudara ketika payudara mengarah kepadanya
c.    Bayi harus disangga sepanjang bahunya sehingga posisi lehernya yang agak tengada dapat dipertahankan
d.   Ibu menyentuhkan puting susunya kebibir bayi menunggu hingga mulut bayi membuka lebar kemudian arahkan mulut bayi keputing susu ibu, sehingga bayi dapat menangkap puting susu ibu.
e.    Pastikan bahwa sebagian besar areola masuk kedalam mulut bayi
f.     Sendawakan bayi setelah di susui
Hasil : ibu mengerti dan mengetahui cara menyusui yang benar.
5.    Mempertahankan suhu tubuh bayi dengan menyelimuti bayi dengan  menyelimuti  menggunakan selimut.
Hasil : Bayi tetap dalam keadaan yang nyaman dan suhu tubuh bayi dalam keadaan normal yaitu 36,5 .
6.    Menganjurkan pada ibu untuk mengganti popok bayinya, setiap kali BAB/BAK.
Hasil : Ibu mengatakan popoknya diganti  setiap kali basa.
7.   Memberikan Healt Education pada ibu tentang :
a.    ASI Eklusif (0-6 bulan) yaitu hanya memberikan ASI saja pada bayinya tanpa makanan tambahan apapun karena  kandungan gizi ASI sudah lengkap dan menyempurnakan penyusuan sampai 2 tahun untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan ASI sangat di butuhkan untuk tumbuh kembang bayi.
Hasil : Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan dan telah  menyusui bayinya.
b.    Tanda-tanda bahaya pada bayi yaitu: demam( suhu tubuh meningkat), bayi malas minum dan mengantuk berlebihan, bayi muntah dan diare, bila menangis bayi kebiruan, merintih, pernapasan sulit ( lebih dari 60x/menit atau kurang dari 40x/menit), kulit bayi berwarna kekuningan pada hari ke-10 keatas.
Hasil : ibu telah mengetahui tanda- tanda bahaya pada bayi dan akan menghubungi petugas kesehatan atau bidan bila menemukan salah satu tanda bahaya.
c.    Perawatan bayi sehari-hari misalanya bayi dimandikan 1 kali sehari dengan menggunakan air hangat dan sabun.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan.
d.   Gizi ibu menyusui misalnya ibu banyak mengonsumsi sayur-sayuran hijau dan buah-buahan sehingga gizi yang di kandung oleh makanan tersebut dapat disalurkan melalui ASI.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan.
8.    Mengajarkan pada ibu cara perawatan bayi sehari-hari seperti memandikan bayi 1 kali sehari pada minggu-minggu pertama, melakukan perawatan tali pusat dengan menjaga tali pusat tetap kering dan bersih, mengganti pakaian setiap kali kotor, serta membilas daerah genetalia, anus dan bokong setiap kali selesai BAB/BAK.
Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan bidan dan mau mengikuti  anjuran  Bidan.
9.    Menganjurkan ibu untuk membawa bayinya ke posyandu untuk diimunisasi dan ditimbang berat badannya
Hasil : Ibu bersedia membawa bayinya ke posyandu untuk diimunisasi dan  ditimbang berat badannya




























Mengetahui


CI LAHAN                                                                MAHASISWA



(  SITTI NUR AZIZAH, Am.Keb)                            ( MUDMAINNA AKSAN )


CI INSTITUSI



( UMI KULSUM, SST )





















Posting Komentar