do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Senin, 18 Januari 2016

MAKALAH MAKANAN SEHAT



BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang
Penyelenggaraan kesehatan mempunyai tujuan untuk mencapai kemampuan hidup sehat bagi setiap manusia.Adanya kemampuan hidup sehat merupakan syarat utama bagi tercapainya derajat kesehatan yang optimal, yang selanjutnya menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas.
Anak usia sekolah yang mencakup kelompok masyarakat yang berusia tujuh tahun sampai dengan dua belas tahun merupakan kelompok yang rawan khususnya berada dalam masa pertumbuhan. Intensitas pembianaan menuju terbentuknya perilaku hidup sehat merupakan bagian penting dari pembinaaan kesehatan usia sekolah. Pembinaan kesehatan tersebut perlu dilaksanakan oleh guru sebagai pendidik demi perkembangan dan pertumbuhan peserta didik yang baik.
Pertumbuhan dan perkembangan peserta didik itu salah satunya dipengaruhi oleh penyajian makanan sehat.Penyajian makanan sehat perlu diperhatikan dengan baik agar anak tidak mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan.Namun, di beberapa sekolah masih belum memperhatikan makanan sehat bagi peserta didik.Hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya penjual makanan yang tidak sehat di lingkungan sekolah.Sedangkan anak belum bisa membedakan mana makanan yang sehat dan yang tidak sehat.Anak hanya bisa menilai dan menyukai makanan dari bentuk luarnya saja misalnya warna yang begitu menggoda dan ukurannya besar sekaligus murah.Akibatnya anak menjadi mudah terserang penyakit karena makanan tersebut.Realita tersebut perlu adanya tindakan dari pihak sekolah.Salah satunya mengfungsikan peran guru dalam menyajikan makanan sehat.Dengan hal tersebut pertumbuhan dan perkembangan peserta didik tidak terabaikan.

B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas dapat dirumuskan masalahnya yaitu sebagai berikut:
1.      Apa arti  makanan sehat?
2.      Apa yang dimaksud dengan  kandungan gizi seimbang pada makanan ?
3.      Bagaimana cara melakukan penilaian gizi pada makanan ?

C.    Tujuan
Adapun tujuannya adalah sebagai berikut:
1.      Mengetahui arti makanan sehat.
2.      Mengetahui kandungan gizi seimbang pada makanan
3.      Mengetahui cara melakukan penilaian gizi pada makanan .
BAB II
PEMBAHASAN

A.    Makanan Sehat
1.      Pengertian Makanan Sehat
Menurut Hulme, “Makanan Sehat” adalah makanan dalam arti yang sesungguhnya dan mampu menikmati makanan tersebut. Makanan yang sehat harus terdiri dari makanan utama dan makanan penunjang.Makanan sehat tersebut juga dikenal dengan istilah 4 dan 5 sempurna, tetapi kepopulerannya sudah mulai memudar karena berbagai alasan. Makan dengan lauk pauk tahu, tempe, sepotong daging, dan serta semangkuk sayur masih belum cukup memenuhi kebutuhan gizi. Bila dilihat, menu makan tersebut sudah dianggap memenuhi kebutuhan kalori dan protein, tetapi apakah di dalamnya sudah tercakup nutrisi lain yang diperluhkan tubuh.
Makanan sehat adalah makanan yang memenuhi syarat kesehatan dan jika dimakan tidak menimbulkan penyakit serta keracunan.Sedangkan makanan bergizi adalah makanan yang mengandung zat-zat yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah memadai. Selain itu makanan sehat dapat diartikan makanan yang beragam,bergizi, dan berimbang, serta aman bila dikonsumsi. Makanan bergizi tidak harus berupa makanan yang berharga mahal dan lezat, tetapi yang terpenting adalah zat-zat yang terkandung di dalamnya.Makanan bergizi harus mengandung energy, pembangun, dan pengatur dalam jumlah yang seimbang.Sedangkan makanan seimbang ialah makanan-makanan yang memiliki kandungan gizi yang sesuai dengan asupan gizi yang dibutuhkan. Makanan seimbang yang dimaksud haruslah memiliki kandungan zat gizi yang meliputi: karbohidrat, lemak, protein,mineral, dan vitamin.
Makanan yang beragam, bergizi, dan berimbang dan aman untuk dikonsumsi diimplementasikan kedalam 13 pesan dasar gizi seimbang diperuntukkan untuk semua kelompok umur, kecuali bayi yang berumur antara 0 – 4 bulan (hanya asi saja), yaitu :
a.       Makanlah aneka ragam makanan
b.      Makanlah makanan untuk memenuhi kecukupan energy
c.       Makanlah makanan sumber karbohidrat,setengah dari kecukupan energy
d.      Batasi konsumsi lemak dan minyak sampai seperempat dari kecukupan energy
e.       Gunakan garam beryodium
f.       Makanlah makanan sumber zat besi
g.      Berikan ASI saja pada bayi sampai umur 4 bulan
h.      Biasakan makan pagi
i.         Minumlah air bersih, aman, dan cukup jumlahnya
j.         Lakukan kegiatan fisik dan olah raga secara teratur
k.      Hindari minum minuman beralkohol
l.        Makanlah makanan yang aman bagi kesehatan
m.     Bacalah label pada makanan yang dikemas
2.      Fungsi Makanan bagi Tubuh
Fungsi makanan bukan hanya sekedar untuk menhilangkan rasa lapar, tetapi lebih utama adalah untuk mendapatkan tenaga, mendapatkan zat-zat pembangun bagi sel-sel tubuh, mempertinggi daya tahan tubuh terhadap penyakit, serta untuk menjamin kelancaran segala macam proses yang terjadi di dalam tubuh. Untuk itu, makanan yang dikonsumsi setiap hari hendaknya mengandung unsur-unsur pengasil tenaga, pembangun sel-sel, dan mengatur segala macam proses dalam tubuh. Sesuai dengan kegunaannya, maka makanan yang masuk ke dalam tubuh dapt dikelompokkan sebagai berikut :
a.       Makanan sebagai sumber tenaga terutama yang mengandung hidrat arang.
b.      Makanan sebagai sumber zat pembangun, digunakan sebagai pembentukan sel-sel jaringan tubuh yang baru, pembentukan sel darah merah, sel darah putih, dan zat kekebalan atau antibody.
c.       Makanan sebagai sumber zat pengatur, mutlak diperlukan walaupun sangat sedikit.
3.      Ciri-ciri Makanan Sehat
a.       Ciri-ciri Makanan Sehat
1.      Tidak banyak mengandung lemak-lemak hewani
2.      Rendah garam, penggunaan penyedap rasa yang
banyak beredar di pasaran memang membuat makanan
terasa gurih dan nikmat, tapi bukan berarti menjadi  lebih sehat
3.      Banyak mengandung sayuran atau serat
4.      Tidak/sedikit menggunakan bahan pengawet. Setiap bahan
makanan yg dikemas umunya menggunakan bahan pengawet,
seperti bumbu kaldu, makanan kaleng dan sebagainya.
5.      Menggunakan sedikit minyak goreng
6.      Tidak bersantan
7.      Tidak terlalu pedas
8.      Dimasak matang, jadi tidak setengah matang atau terlalu lama matang
9.      Mengandung zat-zat gizi, seperti :
a)      Sumber tenaga, terkandung dalam karbohidrat, protein dan lemak
b)      Sumber pembangun, terkandung dalam protein
c)      Sumber pengatur, terkandung dalam mineral dan vitamin

b.      Syarat Makanan Sehat
Didalam pemberian makanan yang sehat pada balita mempunyai beberapa kriteria yaitu:
1.      Memenuhi kecukupan energi dan semua zat gizi sesuai dengan umur.
2.      Susunan hidangan disesuaikan dengan pola menu seimbang , bahan makanan yang tersedia setempat kebiasaan, dan selera terhadap makanan
3.      Bentuk dan porsi makanan disesuaikan dengan daya terima, toleransi, dan keadaan bayi atau anak
4.      Memperhatikan kebersihan perorangan dan lingkungan

c.       Tips Memilih Makanan Sehat
Menuju hidup sehat dapat ditempuh dengan banyak cara. Salah satunya lewat pola makan kita.Menurut para ahli, kunci jadi sehat adalah mengkonsumsi makanan dengan gizi seimbang.Singkatnya, kita bisa mengkonsumsi berbagai jenis makanan yang tak hanya mengandung banyak kalori tapi kaya nutrisi. Berikut 10 tips yang dapat Anda ikuti untuk mendapatkan makanan sehat, tapi juga masih terasa enak di lidah :
1.      Konsumsi Makanan yang Kaya Nutrisi.
Dibutuhkan 40 jenis nutrisi untuk membuat tubuh Anda tetap sehat.Dan satu jenis makanan saja tak bisa mencukupi asupan semua jenis ini. Pilihan makanan sehari-hari Anda seharusnya mencakup karbohidrat dan produk padi-padian penuh lainnya,buah-buahan, sayuran, produk susu serta daging, ikan atau makanan yang mengandung protein lainnya. Seberapa banyak makanan yang perlu seharusnya Anda makan tergantung dari kalori yang dibutuhkan tubuh Anda.
2.      Konsumsi Padi-Padian, Buah dan Sayuran.
Survey menunjukkan kalau kebanyakan orang tak cukup mengkonsumsi jenis makanan ini.Apakah Anda sudah menyantap 6-1 porsi nasi atau sereal, apakah 3 porsi dari jenis yang Anda makan ini termasuk padi-padian penuh?Apa Anda sudah menyantap makanan yang terdiri dari 2-4 porsi buah dan 3-5 porsi sayuran?Jika Anda termasuk yang tak menikmati jenis makanan ini sebelumnya, maka mulai saat ini beri kesempatan pada diri Anda untuk mencicipinya.
3.      Atur Berat Badan Seimbang.
Berat badan yang sesuai untuk Anda tergantung pada banyak faktor, termasuk jenis kelamin, tinggi badan, usia dan keturunan. Kelebihan berat berat badan membuat tekanan darah Anda meningkat, menyebabkan sakit liver, stroke, diabetes, dan beberapa jenis kanker atau penyakit lainnya.Tapi memiliki tubuh terlalu kurus juga bisa menyebabkan osteoporosis, ketidakseimbangan menstruasi dan masalah kesehatan lainnya.Jadi berat badan seimbang sangat mempengaruhi kesehatan.
4.      Makan dalam ukuran yang layak.
Jika Anda mempertahankan ukuran porsi Anda yang masuk akal, lebih mudah untuk menyantap makanan yang Anda inginkan supaya Anda tetap sehat.Apa Anda tahu rekomondasi makanan masak yang disajikan adalah 3 ons.Ukuran sedang buah-buahan adalah satu porsi dan satu cangkir pasta yang seimbang dua porsi, dan 4 porsi es krim.
5.      Makan Secara Teratur.
Melewatkan jam makan hanya akan membuat kontrol rasa lapar hilang, bahkan hasilnya malah jadi rasa lapar yang berlebihan. Saat Anda merasa lapar, itu juga berarti Anda melupakan soal nutrisi dalam makanan Anda. Menyantap camilan di antara jam makan satu-satunya cara yang dapat membantu Anda mengatasi rasa lapar, tapi jangan makan camilan berlebihan.

6.      Kurangi, bukan membatasi porsi makan.
Kebanyakan orang menyantap makanan untuk menyenangkan diri.Jika makanan favorit Anda jenis yang tinggi lemak, garam atau gula, kunci untuk menjadikannya layak.Periksa terlebih dahulu kandungan dalam diet makanan Anda dan ubahlah jika itu perlu. Bagi orang dewasa yang mengkonsumsi makanan tinggi lemak atau produk susu penuh dalam setiap makanan mereka, sebenarnya sudah menyantap terlalu banyak lemak. Manfaatkan daftar nutrisi dalam label makanan untuk membantu Anda menyeimbangkan pilihan makanan.
7.      Seimbangkan Pilihan Makanan Anda Setiap Saat.
Tak semua makanan harus sempurna.Saat Anda menyantap makanan tinggi lemak, garam atau gula, pilih yang bahan-bahannya paling rendah.Jika Anda melewatkan kelompok makanan ini dalam sehari, perbaiki di hari berikutnya.
8.      Mengetahui Kesulitan Program Diet Anda.
Perbaiki kebiasaan makan Anda, pertama kenali apa yang salah dengan pola makan Anda. Tuliskan apapun yang Anda makan dalam tiga hari, lalu periksa daftar tersebut dan cocokkan dengan tips ini. Apa Anda terlalu banyak menyantap mentega, saus, krim atau salad? Dari pada menghilangkannya sama sekali, lebih baik kurangi porsi Anda. Apa Anda merasa tak puas dengan menyantap buah dan sayuran?Jika tidak, Anda mungkin melewatkan nutrisi vital dalam makanan.
9.      Buat Perubahan Secara Bertahap.
Tak pernah ada 'makanan super' atau diet sehat yang mudah, jangan mengharapkan bisa langsung menghapus kebiasaan makan Anda dalam semalam.Mulai lah melakukan perubahan setahap demi setahap hingga mencapai hasil positif, dan jadi kebiasaan pola makan sehat sepanjang hidup. Untuk lebih mudahnya, jika Anda tak menyukai susu tanpa lemak, coba susu redah lemak. Pada akhirnya mungkin Anda juga akan menyukai susu tanpa lemak.
10.  Ingat, Makanan Bukan Sebuah Kebiasaan Buruk.
Pilih makanan yang didasarkan pada pola makan total Anda, bukan berdasarkan 'baik' atau 'buruk.' Jangan merasa bersalah jika Anda menyukai makanan seperti pie, kripik kentang, cokelat atau es krim. Makan secara layak, dan pilih makanan lain yang dapat menyeimbangkan gizi Anda dan beragam yang lain, yang baik untuk kesehatan Anda.

B.     Kandungan Gizi dan Gizi Seimbang pada Makanan
Mengonsumsi pola makan yang seimbang merupakan sudah anjuran mendasar yang hakiki bagi semua orang.Dimana asupan zat gizi yang terkonsumsi menentukan aspek kesehatan nutrisi setiap individu.
Pengertian gizi seimbang pada pembahasan ini ialah penjabaran makanan-makanan yang memiliki kandungan gizi yang sesuai dengan asupan gizi yang dibutuhkan. Penting untuk diketahui, kebutuhan asupan gizi setiap orang berbeda-beda, tergantung dari jenis kelamin, usia, kapasitas aktifitas keseharian, dan lainnya.
Makanan seimbang yang dimaksud haruslah memiliki kandungan zat gizi yang meliputi: Karbohidrat, Protein, Vitamin dan Mineral, lemak dan serat.
a.      Karbohidrat
Karbohidrat sangat dibutuhkan oleh tubuh, karena zat inilah yang memiliki peran penting sebagai penopang sumber tenaga utama untuk kegiatan sehari-hari tubuh manusia. Zat karbohidrat terdapat pada makanan:

Ø  Tepung-tepungan
Penting adanya untuk senantiasa mengonsumsi salah satu makanan sumber tepung-tepungan setiap kali makan. Contohnya: nasi, kentang mie, ubi, singkong, dan lainnya. Bila tubuh mengalami ketidakcukupan zat karbohidrat, maka gejala paling awal yang paling mudah didapati adalah tubuh terasa lebih cepat lelah karena kekurangan tenaga dari biasanya.
Ø  Gula
Gula bisa didapat pada makanan, antara lain: gula pasir, gula merah, gula batu, sirup, madu dan kue manis. Namun perlu diwaspadai, pola konsumsi gula perlu dibatasi.Meninjau karena zat gula tidak memiliki kandungan zat gizi lainnya kecuali karbohidrat. Dengan demikian kebanyakan gula hanya akan mengakibatkan kegemukan pada tubuh.
Ø  Lemak
Banyak yang belum mengetahui, bahwasanya lemak merupakan sumber tenaga juga, namun karena bentuknya lebih memakan waktu dan sulit diserap oleh tubuh.Lemak merupakan zat yang bersifat sebagai cadangan energi bagi tubuh.Lemak yang berlebihan dapat membuat tubuh menjadi gemuk.Lemak terdapat pada minyak, margarin, santan, kulit ayam, kulit bebek dan lemak hewan lainnya.
Ø  Protein
Protein berfungsi untuk pertumbuhan tubuh dan mengganti jaringan yang rusak pada tubuh.Jelas sekali kebutuhan zat protein sudah mutlak dibutuhkan oleh tubuh setiap hari. Protein terdapat pada: Ikan, ayam, daging, telur, susu, tahu, tempe serta kacang-kacangan.

Ø  Vitamin dan Mineral
Seperti telah diketahui bersama, vitamin dan mineral memiliki fungsi untuk membantu melancarkan kinerja tubuh.Vitamin dan mineral banyak terdapat pada sayuran dan buah-buahan.
Ø  Serat
Serat memiliki banyak fungsi bagi tubuh, diantara lain:
1.      Membantu menurunkan glukosa darah
2.      Membantu menurunkan lemak darah
3.      Melancarkan buang air besar
4.      Membuat perut terasa lebih kenyang
5.      Serat terdapat pada jenis makanan seperti, roti gandum, buah, sayuran segar, kacang-kacangan, tahu, temped an lain-lain.

C.     Penilaian Gizi pada Makanan
Pengetahuan masyarakat tentang pemilihan makanan yang baik untuk mencapai hidup yang sehat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain ekonomi, sosial, budaya dan kondisi kesehatan.
1.      Pengaruh cara perlakuan (Pengolahan), penyimpanan (pengawetan) terhadap kandungan gizi
a.      Kerusakan Mikrobiologis
Mempunyai ciri khas sebagai berikut :
1)      Pembusukan
2)      Berlendir
3)      Berlendir kental seperti tali
4)      Perubahan warna
b.      Kerusakan Mekanis
Dapat terjadi jika ada benturan-benturan mekanis, seperti benturan antar bahan itu sendiri ataupun benturan bahan dengan alat.

c.       Kerusakan fisik dan kimia
1)      Kerusakan Fisik
Terjadi akibat perlakuan-perlakuan fisik seperti cara pengolahan dengan penggorengan, pengeringan, dan pendinginan.
2)      Kerusakan Kimia
Adanya perubahan secara kimiawi akibat adanya sinar, yang bisa merusak vitamin A dan B pada bahan makanan.
d.      Kerusakan Biologi
Yakni kerusakan yang disebabkan oleh serangga, binatang pengerat, dan rusak secara fisiologis.
e.       Tanda-tanda kerusakan bahan makanan
Produksi makanan kaleng akhir-akhir ini sudah semakin banyak dan bervariasi, oleh sebab itu kita harus mengetahui tanda-tanda kerusakan pada bahan makanan tersebut supaya kita terhindar dari dampak negatif apabila kita mengkonsumsinya. Adapun beberapa jenis keruskan pada kaleng makanan sebagai berikut :
1)      Flipper
Kondisi kaleng flat, apabila salah satu ujung ditekan maka ujung kaleng lain akan cembung atau akan cembung bila temperatur suhu ruangan penyimpanan pangan naik, misalnya suhu ruangan penyimpanan panas.

2)      Sprinter
Kedua ujung kaleng dapat cembung atau bila bagian yang cembung ditekan, bagian lain akan menjadi cembung.
3)      Soft Swell
Kedua ujung kaleng cembung tetapi tekanan gas cukup rendah sehingga masih dapat dipenyokan dengan tekanan secara manual.
4)      Hard Swell
Tekanan gas didalam kaleng tinggi sehingga tidak dapat dipenyokan dengan tangan.
5)      Breather
Kaleng dengan kebocoran singkat sehingga udara masuk atau keluar tetapi mikroba tidak masuk.

2.      Penanganan Pengolahan dan Penyimpanan Terhadap Kandungan Gizi Makanan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan bahan pangan ialah melihat keadaan atau mutu baik, normal, tidak/belum ada tanda-tanda kerusakan baik secara organoleptik maupun secara objektif.
Setelah memilih bahan makanan, kita dapat mengolah langsung atau menyimpannya terlebih dahulu. Prinsip dari penyimpanan bahan makanan adalah FIFO (First in First out) artinya bahan yang kali disimpan harus digunakan pertama kali juga.
Penanganan selanjutnya adalah pengolahan atau pemasakan yang dilakukan untuk meningkatkan keamanan pangan yaitu mematikan mikroorganisme atau racun yang ada dalam bahan pangan.

3.      Pengertian Makanan Siap saji dan Kesehatan Konsumen
a)      Makanan Siap Saji
Jenis makanan yang dikemas, mudah disajikan, praktis atau diolah dengan cara sederhana contohnya : mie instan, nugget dan lain-lain.
b)      Zat Aditif Makanan
Adalah bahan kimia yang dicampurkan ke dalam makanan dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas, menambahkan rasa dan memantapkan kesegaran produk tersebut
c)      Kemasan Makanan
Adalah wadah atau tempat makanan agar kualitas makanan tetap baik, meningkatkan penampilan produk, dan memudahkan transportasi
d)     Sehat
Adalah berfungsinya organ tubuh secara fisiologis normal

4.    Jenis Zat Aditif dan Kemasan Makanan
a.       Zat Adiktif
Menurut Majeed (1996) zat aditif dapat dibagi menjad beberapa kelompok berdasar tujuan penggunaannya yaitu :
1.      Agen Emulsi, yaitu aditif yang berbahan lemak dan air contohnya lecitin.
2.      Agen Penstabil dan pemikat, contohnya alginat dan gliserin
3.      Agen Penghalang kerak untuk mencegah penggumpalan
4.      Agen Peningkatan nutrisi contohnya, berbagai vitamin
5.      Agen Pengawet contohnya, garam nitrat dan nitrit
6.      Agen Antioksidan contohnya vitamin C dan E
7.      Agen Pengembang untuk roti dan bolu
8.      Agen Penyedap rasa contohnya monosodium glutamat
9.      Bahan Pewarn
b.      Kemasan Makanan Siap Saji
Beberapa faktor yang mempengaruhi produsen dalam memilih kemasan adalah tampil menarik, mampu melindungi produk yang dikemas, dan pertimbangan ekonomis. Bahan yang digunakan berupa plastik atau styrofoom contohnya pembungkus mie instan dan nugget.
c.       Manfaat makanan Siap Saji
Adapun manfaat makanan siap saji ini yaitu memudahkan konsumen memilih beberapa jenis makanan, keragaman makanan, kualitas makanan dan tentunya yang paling diminati adalah praktis.
d.      Bahaya/dampak Makanan siap saji.
Bahan makanan siap saji banyak mengandung zat adiktif berbahaya bagi tubuh kita apabila dikonsumsi secara terus menerus, selain dampak negatif dari zat adiktif tersebut kemasan dari makanan siap sajipun banyak mengandung zat yang berbahaya bagi tubuh seperti pada kemasan plastik PVC yang dampaknya bagi kita yaitu dapat menghambat perkembangan hormon testoteron.

5.      Pengaruh Makanan Terhadap Kesehatan
Makanan sebagai sumber energy dan zat pembangun tubuh merupakan elemen penting dalam tubuh manusia. Makanan akan memberikan dampak yang cukup besar terhadap ketahanan dan kondisi tubuh serta pertumbuhan tulang dan gigi.
Makanan akan diproses didalam tubuh , dan diserap sari-sari makanannya untuk kemudian dibakar dan diedarkan keseluruh bagian tubuh sesuai dengan fungsinya. Makanan akan mempengaruhi perkembangan sel , jaringan serta organ pada tubuh manusia. Apabila tubuh kemasukan bahan makanan yang mengandung toksin maka tubuh akan bereaksi serta memicu kerusakan pada bagian tubuh tertentu.
Tanpa makanan tubuh tidak akan bekerja dengan baik. Badan tidak akan berkembang serta tumbuh dan bekerja dengan baik. Makanan mengandung beberapa asupan bahan yang diperlukan oleh tubuh. Tapi terkadang kesadaran akan pentingnya makanan yang sehat dihiraukan oleh masyarakat. Hal ini terjadi karena rendahnya kesadaran masyyarakat akan pentingnya makanan sehat serta kebutuhan akan efisiensi waktu dan ekonomi menyebabkan masyarakat lebih memilih makanan instan dan murah.
Masyarakat tidak menyadari bahwa makanan-makanan instan, serta makanan yang mengandung pemanis dan pengawet buatan uang banyak beredar di masyarakat telah menyebabkan tingkat kesehatan menurun serta memicu penyakit berbahaya dalam jangka panjang. Harga makanan yang cenderung murah , menarik dan praktis menyebabkan makanan sehat terpinggirkan , apalagi terkadang pengemasan makanan sehat kurang menarik dan kuran enak jika dibandingkan dengan makanan cepat saji dan makanan yang mengandung bahan berbahaya. Apalagi muncul makanan berformalin, boraks , ayam tiren, daging gelonggongan merupakan bukti bahwa ekonomi menyebabkan masyarakat apatis terhadap kesehatannya.

Jika makanan yang dikonsumsi tidak mengandung bahan-bahan yang diperlukan tubuh maka tubuh akan mengalami defisiensi seperti busung lapar, lupus, dan lain-lain. Jika kelebihan makanan maka timbul penyakit seperti obesitas, diabetes.Oleh karena itu pemenuhan gizi seimbang sangat penting dalam upaya menjaga kesehatan.























BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Berdasarkan pemaparan diatas dapat disimpulkan sebagai berikut:
1.      Makanan sehat adalah makanan yang beragam,bergizi, dan berimbang, serta aman bila dikonsumsi.
2.      Fungsi makanan bukan hanya sekedar untuk menghilangkan rasa lapar, tetapi lebih utama adalah untuk mendapatkan tenaga, mendapatkan zat-zat pembangun bagi sel-sel tubuh, mempertinggi daya tahan tubuh terhadap penyakit, serta untuk menjamin kelancaran segala macam proses yang terjadi di dalam tubuh.
3.      Makanan sehat dan tidak sehat memiliki ciri-ciri khusus untuk dapat membedakan antar keduanya.
4.      Jangan membiasakan diri selalu mengkonsumsi makanan siap saji yang banyak  di pasaran, karena zat yang banyak terkandung didalamnya tidak baik untuk kesehatan tubuh kita.

B.     Saran
Setelah mengetahui pentingnya makanan sehat untuk memacu perkembangan dan pertumbuhan anak-anak, maka harus diperhatikan beberapa hal :
1.      Berikan penjelasan kepada anak tentang makanan sehat bagi tubuh dan perkembangan anak sejak dini.
2.      Berikanlah makanan kepada anak-anak dengan gizi yang seimbang
3.      Selalu mengingatkan dan menjelaskan kepada anak-anak tentang  zat-zat negative yang ada di makanan siap saji dan dampaknya bagi kesehatan tubuh.
4.      Selalu mengawasi jajanan anak yang dibelinya yang tidak jelas asal pembuatanya.












DAFTAR PUSTAKA


Ø  Rustaman, Nuryani. 2013. Materi dan Pembelajaran IPA SD. Tangerang Selatan : Universitas Terbuka
Ø  Nasution, Noehi. 2008. Pendidikan IPA di SD. Jakarta: Universitas Terbuka.
Ø  Toho Cholik M dan Rusli Lutan. 1997. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan.


























KATA PENGANTAR


Dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya.Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas dari mata kuliah ‘MATERI DAN PEMBELAJARAN IPA SD’. Adapun makalah ini membahas mengenai MAKANAN SEHAT”

Kami  mengucapkan terimakasih kepada pihak – pihak yang telah mendukung dan memberikan bimbingan dalam penyusunan makalah ini. Kami  menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan karena faktor batasan pengetahuan penyusun, maka kami  dengan senang hati menerima kritikan  serta saran – saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini.

Semoga hasil dari penyusunan makalah ini dapat dimanfaatkan bagi generasi mendatang, khususnya mahasiswaUniversitas Terbuka  Akhir kata, melalui kesempatan ini kami penyusun makalah mengucapkan banyak terimakasih.


Raha, Oktober  2015



    Penyusun














DAFTAR ISI


DAFTAR ISI ………………………………………………………………......       ii
BAB I PENDAHULUAN
A.      Latar Belakang ……………………………………….. ……….......................  1
B.       Rumusan masalah..............................................................................................  1
C.       Tujuan................................................................................................................. 1
BAB II PEMBAHASAN
A.    Makanan Sehat...................................................................................................            2
B.     Kandungan Gizi dan Gizi Seimbang pada Makanan......................................   5
C.     Penilaian Gizi pada Makanan...........................................................................  7
BAB  III  PENUTUP
3.1 Kesimpulan ………………………………………………………....................  11
3.2 Saran...................................................................................................................  11
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................  12










 
Poskan Komentar