do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Rabu, 20 Januari 2016

SENI KRIYA INDIA



PENDAHULUAN
SENI KRIYA INDIA

A.    SENI KRIYA DARI INDIA

1.     Latar belakang ide gagasan
        
Selama berabad-abad seni India dan kerajinan telah dibedakan untuk nilai besar mereka estetika dan fungsional. Pada zaman kuno, shilpis dikonsep desain yang rumit dan pola, yang dibuat menyakitkan ke kuil dan benda-benda yang berhubungan dengan mereka. India memiliki berbagai terluas kerajinan di mana saja di dunia. Namun beragam dan rumit berbagai bentuk kerajinan yang dihasilkan oleh pengrajin India, akar dari proses kreatif selalu tradisi tukang. Ini menyajikan baik kanvas terluas kegiatan kreatif dan spektrum luas pembangunan.
    
           Secara historis berbicara penemuan seni India dan kerajinan oleh petugas, surveyor dan arkeolog dari East India Company dan Raj Inggris dan tampilan selanjutnya mereka di Museum India di East India House di paruh pertama abad ke-19 adalah peristiwa yang luar biasa . Seni dekoratif India adalah untuk pertama kalinya dengan hati-hati dipelajari, dikumpulkan dan dinilai dengan hasil yang tidak hanya di Inggris tapi juga seluruh Eropa, mereka mempengaruhi selera publik dan gembira kepekaan dari para desainer. Pameran Besar London pada tahun 1851 menunjukkan untuk pertama kalinya dalam beberapa benda dekoratif Barat India diproduksi dalam berbagai bahan. Pameran tersebut beberapa kemudian diadakan di Amerika, Australia dan sebagian Eropa membuka mata dunia barat untuk keindahan, kualitas dan kecanggihan India, pengerjaan desain dan bahan. The South Kensington Museum, London mengumpulkan seni India dan kerajinan dan dimanfaatkan mereka untuk desainer dan arsitek pelatihan.

            Perkembangan lain adalah penggunaan motif hias India pada bangunan kolonial yang dirancang oleh arsitek seperti Robert Chisholm menjelang akhir abad ke-l9. Pada tahun 1904, George Watts dan Percy Brown membawa bersama-sama sebuah pameran besar dan katalog Seni dan Kerajinan dari India di Delhi. Seni dan kerajinan India dengan demikian sistematis didokumentasikan dan katalog untuk pertama kalinya.
2.     RUMUSAN MASALAH

1.     Jelaskan sejarah seni kriya yang ada di INDIA
2.     Sebutkan dan jelaskan alat dan bahan yang ada di INDIA
3.     Sebutkan dan jelaskan ciri-ciri seni kriya yang ada di INDIA

3.     TUJUAN PENULISAN
1.     Untuk mengetahui sejarah seni kriya yang ada di INDIA
2.     Untuk mngetahui dinasti-dinasti INDIA
3.     Untuk mengetahui seni kriya INDIA

PEMBAHASAN
1.     ALAT DAN BAHAN

a.     Clay Crafts 

Tembikar telah disebut lirik kerajinan karena daya tariknya tak tertahankan dan universal. Ada berbagai macam kerajinan tanah liat di India. Bengali Surai atau kendi umum, Alwar ini Kagzi atau tembikar kertas, tembikar Bikaner dicat, tembikar Khurja warna-warni dari Uttar Pradesh, ubin mengkilap dari Chunar dan Chinhat di Uttar Pradesh, ware liat dari Himachal Pradesh dalam berbagai bentuknya seperti gidya, Patri dan narele, artikel penyimpanan yang besar berukuran Khanapur di Belgaum distrik Karnataka, gerabah yang indah Saurashtra yang terbuat dari gopichandan, gerbang tembikar dal dari Srinagar dan tembikar Karigiri unik selatan Arcot terdiri dari putih rendah sekering tanah liat cina disebut namakatte hanyalah beberapa contoh dari keragaman dan kekayaan kerajinan tanah liat di India. Tembikar biru populer tetapi agak tidak biasa dari Jaipur diperkenalkan dari Persia pada pertengahan abad ke-19. Varietas lain yang menarik dari tembikar adalah tembikar Pokran, yang menggabungkan bentuk cetakan yang indah dengan pola geometris yang menarik. Tembikar hitam, lac berlapis terakota, batu bata candi, genteng dekoratif, lampu-nuansa dan ornamen adalah beberapa gerabah indah lainnya dari India.

b.     Tekstil 

Tekstil di India berasal dari lembah sungai Indus, daerah yang sangat subur. Tanahnya gembur dan subur, berjenis aluvial. Kombinasi antara musim tumbuh yang lama dengan temperatur yang tinggi juga sinar matahari yang cukup membuat daerah ini terdapat berbagai macam tanaman, termasuk pohon kapas yang merupakan salah satu bahan untuk membuat tekstil. Dari lembah sungai Indus ini masyarakat India memulai menenun, membuat pakaian dan kain. Masyarakatnya menggunakan alat tenunan rumahan untuk menenun pakaian. Orang-orang di India lah yang pertama kali menenun dan menghasilkan kain, maka dari itu tekstil identik dengan India. Sampai pada akhirnya, kapas tersebar sampai ke Cina 3000 tahun kemudian setelah masyarakat Indus menenun dan menghasilkan kain.

c.      Bordir

Appliqu atau Pipli Kerja: applique atau Pipli Kerja merupakan bagian integral dari  menjahit dekoratif Pipli desa di Orissa dan beberapa bagian Gujarat. Hal ini didasarkan pada tambal sulam, di mana potongan-potongan kain berwarna dan bermotif halus yang dipotong dalam berbagai ukuran dan bentuk dan dijahit bersama-sama pada latar belakang polos untuk membentuk sepotong komposit. Mereka ditemukan dalam warna yang cemerlang dan sangat dihiasi dengan motif, yang meliputi bentuk manusia, hewan dan kendaraan.Awalnya payung, kanopi dan bantal yang dibuat untuk Yatra Rath tapi sekarang banyak benda dari penggunaan sehari-hari seperti kap lampu, payung taman dan bed cover telah diperkenalkan.

            Aribharat: The bordir of Kutch sangat indah dan memiliki kualitas perhiasan. Yang paling dikenal adalah aribharat, yang dinamai ari, kail, menghujani dari atas namun diberi makan oleh benang sutra dari bawah dengan materi tersebar pada frame. Gerakan ini menciptakan loop, yang diulang untuk membentuk garis jahitan rantai.Hal ini juga dikenal sebagai Mochibharat, seperti dulu dilakukan oleh Mochis (tukang sepatu).

            Bagh: The bagh adalah sebuah cabang dari phulkari dan hampir selalu mengikuti pola geometris, dengan hijau sebagai warna dasar. Bordir ini bekerja menjadi khaddar (kain katun kasar) dengan benang sutra. Kadang-kadang dua atau tiga baghs akan dijahit bersama-sama untuk untuk phulkari.

            Banjara: The bordir dari suku gipsi Lambada dari Andhra Pradesh, banjara adalah campuran applique dengan cermin dan beadwork. Merah, kuning, kain berwarna hitam dan putih diletakkan di band dan bergabung dengan putih silang stitch.

            Chikankari: Karya Chikan dari Lucknow melibatkan bordir halus dan halus dilakukan dalam benang putih pada varietas kain seperti mulmul (katun halus), voil atau polyester .. Ini berutang asal untuk Jehan Nur. Rumit dan kompleks, pekerjaan ini mirip dengan apa yang dikenal sebagai pekerjaan bayangan. Kesederhanaan, keteraturan dan ketidakrataan jahitan, dikombinasikan dengan benang-knot sangat halus adalah highlights dari pekerjaan Chikan. Varietas yang berbeda dari jahitan chikan termasuk tepchi, pechni, bakhia, zanjira, phanda dan Murri. Para kurta Chikan sangat populer.

            Crewel: Kashmir dikenal untuk phirans (wol kurta) dan namdahs (wol karpet) dengan bordir bunga besar dengan warna ceria. Bordir crewel adalah sama dengan tusuk rantai dan biasanya dilakukan dengan penusuk (alat runcing kecil untuk membuat lubang) dan bekerja dari bawah kain daripada di atas.

            Gota Kerja: The bordir emas Jaipur, yang dikenal sebagai gota-kerja, merupakan bentuk rumit appliqu dengan pola kekayaan yang luar biasa, secara rinci menit dalam benang emas halus. Potongan-potongan kecil pita zari diterapkan ke kain dengan tepi dijahit bawah untuk menciptakan pola rumit. Panjang lebar, pita emas yang sama dijahit di tepi kain untuk menciptakan efek dari pekerjaan zari emas. Metode Göta umumnya digunakan untuk kostum resmi perempuan. Khandela di Shekhawati terkenal karena pembuatannya. Kinari atau merayap mengacu pada seni dekorasi perbatasan dibatasi. Hal ini biasanya dilakukan oleh pengrajin Muslim.

            Kantha: Kantha adalah jenis bordir kain perca, khas Bihar dan Bengal Barat, di mana tanah terdiri dari sisa-sisa sari katun putih, sedangkan benang yang digunakan untuk bordir dipetik dari bahan lama. Dalam Kantha, benang dilakukan melalui permukaan di jahitan kecil untuk menghasilkan serangkaian garis putus-putus. Untuk ini ditambahkan, dari sisi sebaliknya, mengapung lagi yang sebagian besar digunakan sebagai elemen dekoratif dan untuk mengisi tubuh para tokoh. Motif floral, binatang dan burung bordir pada kedua katun dan sutra yang sangat populer.

            Karchobi: Ini adalah bentuk mengangkat bordir benang metalik zari dibuat dengan menjahit jahitan datar pada bantalan kapas. Teknik ini umumnya digunakan untuk pengantin dan kostum formal maupun untuk penutup beludru, hiasan tenda, tirai dan penutup gerobak hewan dan kereta kuil.

            Kashida: Ini adalah pekerjaan bordir khas Bihar dan dilakukan dalam gaya yang berbeda.

            Kasuti: Ini adalah khas daerah Dharwar dari Karnataka. Kasuti adalah benang bordir halus tunggal dilakukan pada handloom sari. Hal ini dilakukan dalam dua gaya yang disebut gavanti dan murgi dan memiliki berbagai motif yang terdiri dari kuil, burung-burung merak, gajah, pohon-pohon berbunga dan bentuk-bentuk geometris yang tersebar di seluruh sari.

            Kathi: Ini seni pedesaan Gujarat adalah disebabkan oleh suku-suku nomaden kathi tersebut. Karya ini dibedakan dengan teknik yang sangat tidak biasa di mana rantai bordir stitch dikombinasikan dengan kerja appliqu dan ditingkatkan oleh kecil seperti cermin sisipan. Bordir ini ditandai khususnya dengan kekayaan bentuk dan motif. Banyak sulam kathi menggambarkan tema Hindu.

            Kerja mirror: Para wanita dari Rajasthan dan Gujarat tradisional membawa torans bordir (dekorasi), tas mas kawin, syal, cholis dan dupatta sebagai bagian dari mahar mereka. Pekerjaan ini dapat diidentifikasi oleh penggunaan cermin kecil dengan benang warna-warni yang membentuk desain bunga dan figuratif.

            Patti Ka Kaam: Ini adalah pekerjaan bordir indah dari Aligarh di Uttar Pradesh.

            Phulkari: The phulkari Punjab bersifat spektakuler. Kata itu berarti berbunga dan menciptakan permukaan bunga. Anehnya, jahitan sendiri adalah penjerumat sederhana seperti damask, dilakukan baik dengan menghitung benang atau dengan hati-hati, karena miss tunggal dapat merusak seluruh pola. Awalnya, desain tampaknya telah didominasi geometris tetapi phulkari sekarang sedang diproduksi untuk dijual memiliki sering teratai di pusat dan hewan bergaya, burung, bekerja di harmonis dengan bunga. Desain dimasukkan ke kain dari sisi sebaliknya menggunakan jarum penjerumat, satu thread pada satu waktu, meninggalkan jahitan panjang di bawah ini untuk membentuk pola dasar. Jahitan ini dilakukan dalam pola vertikal dan horisontal serta variasi dari format standar, sehingga ketika phulkari akhirnya menyelesaikan permainan cahaya pada permukaan mengkilap yang dapat melakukan keajaiban. Jahitan biasanya dilakukan dengan benang sutra, meskipun kadang-kadang benang kapas juga digunakan. Pekerjaan terbaik di phulkari ditemukan di Haryana di Gurgaon, Karnal, Hissar, Rohtak dan Delhi.

            Pichwai: Ini adalah warna-warni bordir kain-hiasan khas Nathdwara di Rajasthan.

            Rabari Art: Ini adalah sebuah karya bordir khas suku nomaden Rabari dari wilayah Kutch. Motif bordir umumnya unta, penggemar kerajaan, gajah, kalajengking dan air perempuan bantalan.

            Shamilami: Ini adalah kombinasi dari tenun dan bordir dan pernah menjadi simbol status tinggi di Manipur.

            Zardozi atau Zari: Zardozi atau Zari atau kalabattu adalah sebuah karya bordir dilakukan dalam kawat logam.Varanasi, Lucknow, Surat, Ajmer, Bhopal dan Hyderabad adalah pusat penting untuk bekerja zari. Dalam karya ini, ingot logam meleleh dan ditekan melalui lembaran baja berlubang untuk mengkonversi ke dalam kabel.Mereka kemudian dipalu ke ketipisan yang dibutuhkan. Kawat polos disebut badla, dan ketika luka sepanjang benang, itu disebut kasav. Spangles lebih kecil disebut sitara dan titik-titik kecil yang terbuat dari badla disebut mukaish. Zardozi, versi yang lebih rumit dari zari, melibatkan penggunaan benang emas, spangles, manik-manik, mutiara biji, kawat, Göta.

d.     Dihiasi Kain

Kain (sutra atau katun) Dan kemudian mencelupkan Ke Dalam, tong Warna. Pelangi-diwarnai sorban bahasa Dari Rajput Dan odhnis Perempuan Yang dinaungi oleh menggunakan metoda inisial menolak pencelupan. Warna Kedudukan Yang digunakan Dalam, BANDHANI berwarna kuning, hijau, merah Dan Hitam


2.     Teknik Pembuatan

a.     Clay Crafts

Terracotta adalah bahan berpori dan rapuh dibentuk oleh panas yang rendah dari tungku tradisional India. Dibuat oleh interaksi bumi, air dan api, media ini telah menemukan ekspresi melalui hampir setiap periode sejarah India.Kebanyakan terakota seni dan tembikar dihasilkan oleh cetakan benda dengan tangan atau pada roda dan menembak mereka dalam oven terbuka. Sebuah halus selesai, bila diperlukan, diberikan dengan menggosok dan memoles permukaan dengan palet kayu atau batu sementara itu masih basah. Tradisi terakota menciptakan tokoh-tokoh dewa pada acara-acara seremonial dan menguntungkan membawa keluar sifat religius dari tembikar mereka.Terracotta patung juga umum digunakan di bangunan-bangunan arsitektur. Candi-candi dari Bishnupur, Murshidabad, Birbhum dan Hooghly di West Bengal, yang vihara Buddha periode Pala dan beberapa masjid dari periode Mughal adalah contoh yang indah dari penggunaan terakota dalam arsitektur. 

b.     Tekstil

Fondasi dari perdagangan tekstil India dengan negara-negara lain dimulai sejak abad kedua SM. Sebuah menimbun blok dicetak dan menolak-dicelup kain, terutama asal Gujarat, ditemukan dalam makam Fostat, Mesir, adalah bukti skala besar ekspor India tekstil katun ke Mesir pada abad pertengahan. Pada abad ke-13, India sutra digunakan sebagai barter

c.      Bordir

Membuat border di India tidak berbeda dengan membuat border di negara-negara lai. Memerlukan keterampilan dan kesabaran

d.     Dihiasi Kain 

Batik Art: INI adalah proses imunisasi meliputi di mana menolak kain Yang dilukis Artikel Baru lilin CAIR Dan kemudian dicelup Dalam, pewarna Dingin. Multi-Warna batik sari, dupatta Dan Seprai Yang lumayan tenar untuk skema Warna Kontras mereka.Batik dilakukan Illustrasi skala Anda Besar di Madhya Pradesh.
Blok-Printing: art ini melibatkan pencetakan kain dengan blok kayu berukir. Jaipur, Ajmer, Udaipur, Chittorgarh, Jodhpur dan Bikaner di Rajasthan adalah benteng dari kerajinan ini. Motif floral disukai oleh printer dari Bagru dan Sanganer yang Persia di asal dan biasanya memiliki latar belakang putih atau pucat dihiasi dengan ranting berwarna-warni atau semprotan.
Jamdani: Ini adalah jenis tenun di mana angkutan kecil yang penuh dengan warna, benang emas atau perak yang digunakan untuk menghasilkan bahan yang sangat dekoratif. Hal ini dilakukan dalam berbagai gaya seperti butidar, tircha, jhalar, panna Hazara, phulwari dan toradar. Hal ini sangat umum di Tanda di Uttar Pradesh.
Ikat: Ini adalah proses yang kompleks dan agak teliti yang melibatkan pencelupan berulang benang lungsin dan benang pakan sebelum kain tenun. Andhra Pradesh dan Orissa adalah pusat utama tenun ikat sutra dan katun.
Kalamkari: Ini melibatkan lukisan tangan kain menggunakan pewarna sayuran yang kaya nuansa yang mendalam. Motif bisa berkisar dari dewa dan dewi untuk setan, wanita, hewan dan bentuk-bentuk lainnya. Kain ini digunakan sebagai permadani dan sebagai hiasan di kuil-kuil. Ini dipraktekkan di Kalahasti di Andhra Pradesh dan di Gujarat, Rajasthan, Orissa, dan West Bengal.
Laharia: Ini adalah proses khusus dari teknik BANDHANI atau tie-dye dan di Rajasthan yang menciptakan efek riak. Turban dan odhnis dengan pola laharia umumnya digunakan pada acara-acara perayaan, terutama Teej tersebut. Jaipur dan Jodhpur adalah pusat utama laharia.
Tanchoi: Gaya tanchoi tenun, yang menyerupai miniatur baik, berutang asal ke China dan dipraktekkan terutama di Surat di Gujarat. Para sari tanchoi sangat populer.


3.     Perkembangan

Di masa lalu, saat teknologi modern belum muncul, kerajinan tangan menjadi motor penggerak kreatifitas dan potensi manusia. Di masa itu, mesin dan perkakas industri masih dirancang dengan teknologi sederhana yang banyak mengandalkan keterampilan tangan. Dengan melihat hasil kerajinan tangan suatu bangsa ataupun etnis, kita bisa mengenal pola pikir, hubungan sosial, dan cara hidup mereka. Seni kriya atau kerajinan tangan merupakan pengejewantahan seni dan kreatifitas suatu bangsa dan bisa jadi merupakan satu-satunya bukti yang masih disisakan sejarah.
Pada sebuah hasil kerajinan tangan, kita bisa gali corak seni, penggunaan teknik matematika dan geometri, pemilihan warna, dan penggambaran keyakinan dan kepercayaan suatu bangsa. Lewat suatu produk seni kriya, kita juga bisa menyaksikan pola hubungan suatu masyarakat dengan lingkungan dan alam semesta. Sebab, umat manusia di masa lalu meyakini bahwa penciptaan suatu produk kerajinan tangan memiliki kaitan erat dengan bentuk hubungan manusia dengan alam semesta.
Keragaman hasil kerajinan tangan merupakan point penting dalam industri seni kriya dan budaya lokal di masa lalu. Cita rasa seni masyarakat kuno tidak hanya terlihat pada hasil kerajinan tangan mereka tapi juga pada perkakas sederhana yang biasa mereka gunakan untuk mencipta suatu karya seni kriya.
Jika dilihat dari sisi budaya, memperkenalkan masyarakat pada dimensi baru seni dan penggunaan produk seni dalam kehidupan sehari-hari merupakan langkah positif yang mesti diterapkan. Sebab, langkah semacam itu bukan hanya akan mengembangkan pelbagai ragam seni, namun juga berperan besar dalam menjaga identitas lokal suatu bangsa.
Kendati apa yang kita kenal sebagai seni global kini sarat akan ide dan kandungan artistik namun tidak sepenuhnya sesuai dengan lokalitas budaya setiap bangsa. Suatu karya seni yang lahir dari budaya asli juga menghasilkan model tindakan khusus untuk memiliki kehidupan yang lebih baik. Model tindakan ini berkelindan dan terkait langsung dengan masa lalu, identitas kebangsaan, bahasa, agama, dan kekhasan suatu bangsa.
Para pemerhati seni meyakini, jika seorang seniman turut memperhatikan pemikiran, budaya, dan identitas lokalnya dalam proses penciptaan suatu karya, niscaya seni dan budaya lokal juga bakal terlestarikan. Sebagai misal, tradisi sastra dan budaya Iran yang telah bertahan selama puluhan abad. Selain bertahan relatif dinamis, seni budaya Iran juga mampu menembus batas-batas geografis dan berpengaruh terhadap bangsa-bangsa lain.
Menurut data dan laporan sejumlah lembaga internasional, seperti Unesco, Iran, Cina dan India merupakan tiga kawasan peradaban yang sangat kaya dalam melahirkan produk seni kriya. Ketiga negara itu juga terbilang sukses dalam mengekspor hasil kerajinan tangannya. Laporan terbaru menyebutkan, Iran, Cina, dan India merupakan tiga kutub utama kerajinan tangan dunia. 

Hasil karya seni diantaranya patung patung agama hindu dan patung budha, relief epos Ramayana dan Mahabrata pada dinding candi serta beberapa lukisan, kerajinan dan hiasan yang bercorak hindu dan budha.
Seni rupa India memiliki ciri-ciri :
¨ Seni agama, seni sebagai kebaktian agama baik seni hindu maupun budha.
¨ Kaidah-kaidah seni mempunyai misi sebagai alat mengabdikan pada kekuasaan          raja.
¨ Seni sebagai suatu perlambang


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Makalah ini dibuat untuk menyelesaikan tugas SENI KRIYA YANG DI INDIA. Dalam menyusun makalah ini banyak mendapat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu dalam menyusun makalah ini.
            Penulis menyadari bahwa penyusunan makalah ini dari segi penulisan dan penyajian materi masih sangat jauh dari yang diharapkan, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak untuk lebih kearah perbaikan dan penyempurnaan tulisan ini.

                                                                                                        Raha,12 januari 2016

                                                                                                                  Penulis


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI

 PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
2. Rumusan Masalah
3.Tujuan

 PEMBAHASAN
1. ALAT DAN BAHAN  
2. TEHNIK PEMBUATAN
3.PERKEMBANGAN

 PENUTUP
1. Kesimpulan
2. Saran

DAFTAR PUSTAKA




















DAFTAR PUSTAKA
http://airawatianyes.blogspot.co.id/2013/01/seni-kriya-india.html
Poskan Komentar