do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Sabtu, 22 November 2014

MAKALH TERAPI BIOLOGIS



BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang
Manusia diciptakan sebagai makhluk sosial dan inilah yang mendasari mengapa seseorang yang sedang dilanda stres tidak perlu sendirian. Dengan mengikuti terapi biologis adalah merupakan salah satu alternatif pengobatannya. Sesuai dengan namanya, sistem terapi psikologis ini dilakukan dengan sekelompok orang dalam satu sesi, bukan satu per satu.
 Selain itu, terapi ini bisa membantu kita mengembangkan kemampuan berinteraksi dengan orang lain. Kelompok kecil ini bisa menjadi gambaran masyarakat secara umum dan belajar bersosialisasi dengan anggota kelompok tersebut, bisa membantu kita membangun hubungan di luar kelompok. Selain itu, anggota kelompok yang mempunyai masalah sama juga bisa saling mendukung, bahkan mungkin bisa menawarkan saran berkaitan dengan masalah yang kita alami.
Oleh karena itu pada makalah ini kami akan membahas lebih jauh lagi mengenai terapi kelompok baik itu indikasi maupun pelaksananya.
B.     Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu :
J  Untuk menyelesaikan tugas yang diberikan oleh pengasuh dosen mata kuliah
J  Untuk mengetahui tentang Terapi Kelompok dalam mengatasi problematika keperawata

C.    Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini yaitu :
J  Apakah pengertian  Terapi biologis ?
J  Apakah tujuan dari Terapi biologis ?
D.    Metode Penulisan
Pada makalah ini metode pembuatan yang kami gunakan adalah Library Resarch Method, di mana sebelum kami membuat makalah ini terlebih dahulu kami menyadur informasi-informasi yang relevan dari media elektronik (internet).












BAB II
PEMBAHASAN

Terapi biologis (kadang-kadang disebut immunotherapy, biotherapy, atau terapi pengubah respon biologis) adalah tambahan yang relatif baru bagi keluarga perawatan kanker yang juga meliputi operasi, kemoterapi, dan terapi radiasi. Terapi biologis menggunakan sistem kekebalan tubuh, baik secara langsung atau tidak langsung, untuk melawan kanker atau mengurangi efek samping yang mungkin disebabkan oleh beberapa pengobatan kanker.
Sistem kekebalan yang kompleks sel-sel jaringan dan organ-organ yang bekrja sama untuk mempertahankan tubuh terhadap serangan oleh “asing” “non-self” penyerbu. Jaringan ini merupakan salah satu pertahanan utama tubuh  terhadap infeksi dan penyakit. Kerja sistem kekebalan tubuh terhadap penyakit, termasuk kanker, dalam berbagai cara. Sebagai contoh, sistem kekebalan mungkin mengenali perbedaan antara sele-sel sehat dan sel-sel kanker dalam tubuh dan bekerja untuk menghilangkan sel-sel kanker. Namun, sistem kekebalan tidak selalu mengenali sel-sel kanker sebagai “asing”. Selain itu, kanker dapat berkembang ketika sistem kekebalan tubuh rusak atau tidak berfungsi dengan baik. Terapi biologis dirancang untuk memperbaiki, merangsang, atau meningkatkan sistem kekebalan tanggapan.
Sel-sel sistem kekebalan antara lain :
Limfosit adalah jenis sel darah putih yang ditemukan dalam darah dan banyak bagian lain dari tubuh. Termasuk jenis limfosit sel B, sel T, dan Natural Killer sel.
Sel B (B limfosit) tumbuh menjadi sel plasma yang mengeluarkan protein yang disebut antibodi (imunoglobulin). Antibodi mengenali dan melampirkan zat asing yang dikenal sebagai antigen, cocok bersama banyak cara sesuai kunci-kunci. Setiap jenis sel B membuat satu antibodi spesifik, yang mengakui satu antigen tertentu.
Sel T (limfosit T) bekerja terutama dengan menghasilkan protein yang disebut sitokin. Sitokin memungkinkan sistem kekebalan sel-sel untuk berkomunikasi satu sama lain dan mencakup lymphokines, interferons, interleukin, dan koloni-faktor merangsang. Beberapa sel T, yang disebut sel T sitotoksik, lepaskan pori-pembentukan protein yang secara langsung menyerang terinfeksi, asing, atau sel-sel kanker. Sel T lain, yang disebut sel T pembantu, mengatur respon imun dengan melepaskan sinyal sitokin untuk sistem kekebalan tubuh lainnya pembela.
Sel-sel pembunuh alami (NK sel) memproduksi sitokin kuatdan pori-membentuk protein yang mengikat dan membunuh banyak penyerbu asing, sel terinfeksi, dan sel tumor. Tidak seperti sel T sitotoksik, mereka siap menyerang dengan cepat, setelah pertemuan pertama merekadengan terget mereka.
Phagocytes sel darah putih yang dapat menelan dan mencerna organisme mikroskopis dan partikel dalam proses yang dikenal sebagai fagositosis. Ada beberapa fhagocytes, termasuk monosit, yang beredar dalam darah, dan makrofag, yang terletak di jaringan seluruh tubuh.
Beberapa antibodi, sitokin, dan lain-lain zat sistemkekebalan tubuh dapat diproduksi di laboratotium untuk digunakan dalam pengobatan kanker. Bahan ini sering disebut sebagai pengubah respon biologis (BRMs). Mereka mengubah interaksi antara pertahanan kekebalan tubuh dan sel-sel kanker untuk meningkatkan, langsung, ataumengembalikan kemampuan tubuh untuk melawan penyakit. BRMs termasuk interferons, interleukin, koloni-merangsang faktor, monoklonal antibodi, vaksin, gen terapi, dan nonspesifik immunomodulating agents. Masing-masing dijelaskan dalam BRMs Pertanyaan 4-10.
Para peneliti terus menemukan BRMs baru, untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka berfungsi, dan untuk mengembangkan cara-cara untuk menggunakannya dalam terapi kanker. Terapi biologis dapat digunakan untuk: 
Ø  Berhenti, kontrol, atau menekan proses yang memungkinkan pertumbuhan kanker.
Ø  Membuat sel-sel kanker lebih dikenali dan, karena itu, lebih rentang terhadap penghancuran oleh sistem kekebalan tubuh.
Ø  Meningkatkan kekuatan membunuh sel-sel sistem kekebalan tubuh, seperti sel T, sel NK, dan makrofag.
Ø  Ubahlah pola pertumbuhan sel-sel kanker untuk mempromosikan perilaku seperti itu dari sel sehat.
Ø  Memblokir atau membalikkan proses perubahan sel normal atau sel pra-kanker menjadi sel kanker.
Ø  Meningkatkan kemampuan tubuh untuk memperbaiki atau mengganti sel-sel normal rusak atau hancur oleh bentuk-bentuk lain pengobatan kanker, seperti kemoterapi atau radiasi.
Ø  Mencegah sel kanker dari menyebar kebagian lain dari tubuh.
Beberapa BRMs adalah bagian dari perawatan standar untuk jenis kanker tertentu, sementara yang lain sedangditeliti dalam uji klinis (hasil penelitian). BRMs sedang digunakan sendiri atau dikombinasikan satu dengan yang lain. Mereka juga sedang digunakan dengan perawatan lain, seperti terapi radiasi dan kemoterapi.
Interferons (IFNs) adalah jenis sitokin yang terjadi secara alami dalam tubuh. Mereka adalah sitokin pertamadiproduksi di laboratorium untuk digunakan sebagai BRMs. Ada tiga jenis utama interferon: interferons-alpha, interferons- beta, dan interferons-gamma; interferons alfa adalah jenis yang paling banyak digunakan dalam pengobatan kanker.
Para peneliti telah menemukan bahwa interferons dapat memperbaiki cara pasien kanker sistem kekebalan tindakan melawan sel-sel kanker. Selain itu, interferons dapat bertindak secara langsung pada sel kanker dengan memperlambat pertumbuhan mereka atau mempromosikan perkembangan mereka ke dalam sel dengan perilaku yang lebih normal. Para peneliti percaya bahwa beberapa interferons mungkin juga merangsang sel-sel NK, sel T, dan makrofag, meningkatkan sistem kekebalan tubuh fungsi antikanker.
Us Food and Grug Administration (FDA) telah menyetujui penggunaan interferon alfa untuk pengobatan kanker jenis tertentu, termasuk sel berbulu leukemia, melanoma, leukemia myeloid kronis, dan AIDS sarkoma Kaposi yang terkait. Penelitian telah menunjukkan bahwa alpha interferon juga dapat efektif dalam mengobati kanker lainnya seperti kanker ginjal dan non-Hodgkin limfoma. Peneliti mengeksplorasi kombinasi interferon alfa dan BRMs atau kemoterapi dalam uji klinis untuk mengobati sejumlah kanker.
Serti interferons, interleukin (ILS) adalah sitokin yang terjadi secara alami dalam tubuh dan dapat dibuat di laboratorium. Banyak interleukin telah diidentifikasi; interleukin 2 (IL-2 atau aldesleukin) telah yang paling banyak diteliti dalam pengobatan kanker. IL-2 merangsang pertumbuhan dan aktivitas banyak sel-sel kekebalan, seperti limfosit, yang dapat menghancurkan sel-asel kaker. FDA telah menyetujui IL-2 untuk pengobatan kanker ginjal metastatik dan metastatis melanoma.
Para peneliti terus mempelajari manfaat interleukin untuk mengobati sejumlah kanker lainnya, termasuk leukemia, limfoma, dan otak, kolorektal, ovarium, payudara, dan kanker prostat.
Colony-stimulating faktor (CSF) (kadang-kadang disebut faktor pertumbuhan hematopoietic) biasanya tidak secara langsung mempengaruhi sel tumor, malainkan, mereka mendorong sel-sel induk sumsum tulang untuk membagi dan berkembang menjadisel-sel darah putih, platelet, dan sel-sel darah merah. Sumsum sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh karena itu adalah sumber dari semua sel-sel darah.
Stimulasi sistem kekebalan tubuh oleh CSF dapat bermanfaat pada pasien yang menjalani pengobatan kanker. Obat antikanker karena dapat merusak kemampuan tubuh untuk membuat sel-sel darah putih, sel darah merah, dan platelet, pasien yang menerima obat antikanker memiliki peningkatan risiko infeksi, menjadi anemia, dan pendarahan lebih mudah. Dengan menggunakan CSF untuk merangsang produksi sel darah, dokter meningkatkan dosis obat antikanker tanpa meningkatkan risiko infeksi atau kebutukan untuk transfusi produk darah. Akhirnya, para peneliti telah menemukan CSF sangat berguna bila dikombinasikan dengan kemoterapi dosis tinggi.   
A.   Teori perkembangan jiwa anak
a.    Teori perkembangan fisio-biologis
Tiga konsep utama yang melandasi fisio-biologis perkembangan individu adalah kepribadian, sifat (traits), dan tempramen. Kepribadian didefenisikan sebagai elemen-elemen yang membentuk reaksi menyeluruh individu terhadap lingkungan. Tempramen adalah gaya prilaku sebagai reaksinya terhadap lingkungan dan berkaitan dengan traits yang atribut kepribadian. Walau tidak bersifat genetic, sifat bawaan (inbron trsits) menghasilkan respon sosial yang berbeda yang mempengaruhi pola keterkaitan (attachment patterns) dan perkembangan psikologis. Body image (citra tubuh) merupakan konsep biofisik yang juga mempunyai dimensi biologis dan sosial dalam perkembangan seseorang. Bersifat dinamis, dan berkembangan mengikuti berkembang mengikuti perkembangan internasional, lingkungan, dan citra tubuh ideal dan penyesuaian sebagai respon terhadap pertumbuhan fisik dan pengalaman hidup. Maturasi secara teratur dan berangsur terbentuk yang membedakan anak sebagai bagian yang terpisah dari ibunya, dan skema tubuh mereka menjadi lebih mantap dan stabil pada akhirnya masa remaja.
b.    Teori perkembangan psikologis
Teori psikoanalitis yang dikembangkan oleh Freud, begitu pula teori interpersonal yang dikenalkan oleh Sullivan mendasari teori psikologis perkembangan. Freud adalah orang pertama yang menemukan teori perkembangan kepribadian dalam pengobatan psikoanalitis pada orang dewasa. Ia menekankan pada tahapan perkembangan dan pengaruh pengalaman masa kecil terhadap perilaku pada saat dewasa. Freud menyatakan bahwa masa lima tahun pertama kehidupan anak sangat penting dan pada usia lima tahun karakter dasar yang dimiliki anak telah terbentuk dan tidak daapt diubah lagi. Freud juga mengenalkan antara lain konsep transferens, ego, mekanisme koping (coping mechanism),. Sullivan memfokuskan teori perkembangan anak pada hubungan antara manusia. Tema sentral teori Sullivan berkisar pada ansietas dan menekankan bahwa masyarakat sebagai pembentuk keribadian. Anak belajar perilaku tertentu karena hubungan interpersonal.
c.    Teori perkembangan kognitif
 Teori Piaget menekankan bahwa cara anak berpikir berbeda dengan orang dewasa, bahkan anak belajar secara spontan tanpa mendapatkan masukan dari orang dewasa. Menurut Piaget, anak belajar melalui proses meniru dan bermain. Menunjukkan proses kegiatan asimilasi dan akomodasi, yang menjabarkan tiap tahap dan usai dari kematangan kognitif anak. Perkembangan kognitif mengintegrasikan struktur pola perilaku sebelumnya ke arah pola perilaku baru yang lebih kompleks. Kecepatan tiap tahap perkembangan dipengaruhi oleh perbedaan tiap individu dan pengaruh sosial. Piaget tidak setuju dengan pendapat ilmuwan lain bahwa orang dewasa dipengaruhi oleh tingkat perkembangan sebelumnya.
d.    Teori perkembangan bahasa
Penguasaan bahasa merupakan tugas perkembangan utama pada masa kanak-kanak, yang mana struktur linguistik dan kognitif berkembang secara paralel. Chomsky (1975) dalam teorinya menyatakan bahwa anak menggunakan dan menginterpretasikan kalimat baru melalui proses kognitif internal yang disebut dengan transformasi, yaitu penyusunan kata menjadi kalimat. Mula-mula anak memverbalisasi persepsi mereka dengan memberi nama tentang hal yng dipersepsikan, kemudian meningkat dengan memverbalisasi emosi mereka. Pemberian nama pada objek dan perasaan yang dialami, meningkatkan rasa kontrol anak terhadap perasaannya, yang dengan sendirinya membantu mereka untuk membedakan apa yang nyata dan yang tidak. Perkembangan anak memudahkan uji realitas dan sebagai dasar terhadap identitas dan perbedaan semua dimensi pada anak yang sedang berkembang.
e.     Teori perkembangan moral
Perkembangan moral diartikan sebagai konversi sikap dan konsep primitif ke dalam standar moral yang komprehensif. Proses transformasi ini merupakan bagian dari/dan tergantung pada kumpulan pertumbuhan kognitif anak, yang timbul sejalan dengan hubungan anak dengan dunia luar. Teori perkembangan moral anatara lain dikemukakan oleh Freud, Piaget, dan Kohlberg.
f.     Teori psikologis ego
Teori psikologi ego yang menjembatani psikoanalisis dengan psikologi perkembangan ini menggunakan pendekatan struktural untuk memnahami individu dengan berfokus pada ego atau diri sebagai unsur mandiri. Ilmuwan yang mendukung teori ini berkeyakinan bahwa ego dan unsur rasional yang menentukan pencapaian intelektual dan sosial terdiri dari sumber energi, motif, dan rasa tertarik. Pada dasarnya tidak ada satu teori pun yang secara lengkap menjelaskan perkembangan jiwa anak dan menyimpulkan secara holistik tentang penyimpangan kesehatan jiwa pada anak termasuk landasan intervensi yang perlu dilakukan. Oleh karena itu dalam keperawatan jiwa pada anak dapat digunakan suatu pendekatan yang berfokus pada keterampilan kompetensi ego anak.
Menurut Stuart dan Sundeen (1995), pendekatan ini sangat efektif dan sensitif secara kultural dalam merencanakan dan mengimplementasikan intervensi keperawatan apapun diagnosis psikiatri atau dimanapun tatanan pelayanan kesehatan jiwa diberikan.
Sembilan keterampilan kompetensi ego yang perlu dimiliki oleh semua anak untuk menjadi seorang dewasa yang kompeten menurut Strayhorn (1989) adalah :
a.    Menjalin hubungan dekat dengan penuh rasa percaya
b.    Mengatasi perpisahan dan membuat keputusan yang mandiri
c.    Membuat keputusan dan mengatasi konflik interpersonal secara bersama
d.   Mengatasi frustrasi dan kejadian yang tidak menyenangkan
e.    Menyatakan perasaan senang dan merasakan kesenangan
f.     Mengatasi penundaan kepuasan
g.    Bersantai dan bermain
h.    Proses kognitif melalui kata-kata, simbol dan citra (image)
i.      Membina perasaan adaptif terhadap arah dan tujuan



B.       Saran
            Dalam penyusunan makalah ini, penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penyajiannya, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran kepada pembaca yang sifatnya membangun demi kesempurnaannya.
Diharapkan kepada AKPER PEMKAB. MUNA agar melengkapi perpustakaannya dengan buku-buku penunjang, agar mahasiswa dalam menyelesaikan tugas makalah tidak kesulitan dalam memperoleh sumber literatur yang dapat dijadikan sebagai acuan dalam menyusun sebuah makalah.

Poskan Komentar