do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Rabu, 23 Maret 2016

MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN KOMUNITAS PADA KEL. Tn.A DENGAN IBU TIDAK BER-KB DI DUSUN I DESA WAMBONA KECAMATAN WAKORUMBA SELATAN KAB.MUNA TANGGAL 23-26 DESEMBER TAHUN 2015



MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN KOMUNITAS PADA KEL. Tn.A
DENGAN IBU TIDAK BER-KB DI DUSUN I DESA WAMBONA
KECAMATAN WAKORUMBA SELATAN KAB.MUNA
                              TANGGAL 23-26 DESEMBER TAHUN 2015


 









                                                                                                             



Oleh

SARTIKA DEWI
PSW.2013.IB.0085







YAYASAN PENDIDIKAN SOWITE
AKADEMI KEBIDANAN PARAMATA RAHA
KABUPATEN MUNA
2015



MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN KOMUNITAS PADA KEL. Tn.A
DENGAN IBU TIDAK BER-KB DI DUSUN I DESA WAMBONA
KECAMATAN WAKORUMBA SELATAN KAB.MUNA
                          TANGGAL 23-26 DESEMBER TAHUN 2015

Tanggal Pengkajian : 15 Desember 2015
Tanggal pembinaan : 23-26 Desember 2015
                                                           
I.       PENGKAJIAN KELUARGA
A.       STRUKTUR DAN SIFAT KELUARGA
1.         Struktur Keluarga
Nama                              : Tn.A
Umur                              : 37 tahun
Suku                               : Muna
Agama                            : Islam
Pendidikan                     : SMA
Pekerjaan                        : Wiraswasta
Penghasilan                    : ± Rp. 2.000.000,-
Pernikahan ke-               : Pertama
Alamat                           : Dusun I Desa Wambona
Daftar Anggota Keluarga                
No
Nama anggota keluarga
Umur (tahun)
Agama
Hubungan keluarga
Pendidikan
Pekerjaan
L
P
1
Ny.S

32
Islam
Istri
     SMA
Wirasasta
2
An.R
10

Islam
Anak ke 1
SD
-
3
An.A
8

Islam
Anak ke 2
SD
-
4
5
An.I
An.S
7


6
Islam
Islam
Anak ke 3
Anak ke 4
SD
SD
-
-


2.      Sifat Keluarga
a.       Tipe keluarga merupakan keluarga inti/nuclear family.
b.      Hubungan kepala keluarga dengan istri dan anak baik.
B.     POLA KEBIASAAN KELUARGA
1.      Kebiasaan Makan
a.       Pola makan            : makanan pokok keluarga berupa nasi,    sayur,ikan dan buah.
b.      Frekuensi makan  : 3 kali/hari
c.       Kondisi keluarga  : semua anggota keluarga sehat.
2.      Kebiasaan Istrahat/tidur
a.       Siang hari keluarga istirahat/tidur siang setelah makan siang sekitar pukul 12.00 WITA selama ± 1 jam.
b.      Malam hari keluarga istirahat sekitar pukul 21.00 - 05.00 WITA.
3.      Kebiasaan Rekreasi/hiburan
a.       Keluarga tidak pernah melakukan rekreasi secara khusus.
b.      Saat-saat santai di isi dengan menonton televisi
4.      Personal Hygiene
a.       Mandi 2 kali sehari menggunakan sabun mandi dikamar mandi
b.      Keramas 2 kali seminggu dan menggunakan sampo.
c.       Menggosok gigi 2 kali sehari menggunakan sikat gigi dan pasta gigi.
d.      Mengganti pakaian dalam  dan pakaian luar 2 kali sehari setelah mandi.
e.       Memotong kuku sekali seminggu.
5.      Pola komunikasi
Pengambil keputusan jika tetjadi masalah dalam keluarga adalah kepala keluarga. Tetapi jika masalah yang timbul adalah masalah kecil, kepala keluarga dan istri hanya mendiamkan saja.


C.    FAKTOR SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA
1.      Penghasilan dan Pengeluaran
a.       Penghasilan kepala keluarga sebagai wiraswasta ± Rp.2.000.000/bulan
b.      Penghasilan sudah dianggap cukup untuk makan sehari-hari.
c.       Penentu keuangan dalam keluarga adalah istri.
2.      Suku dan Agama
a.       Bapak dan Ibu berasal dari suku muna.
b.      Bapak dan anggota keluarga jarang melakukan ibadah seperti setiap hari Jumat
3.      Peranan Anggota Keluarga
a.       Kepala keluarga sebagai pencari nafkah.
b.      Ibu mengatur urusan rumah tangga dan segala keperluan sehari-hari.
4.      Hubungan Keluarga dan Masyarakat
Keluarga mempunyai hubungan baik dengan tetangga dan masyarakat sekitar rumah, saat istirahat Ibu sering bercerita dengan tetangga.

D.    FAKTOR LINGKUNGAN
1.      Perumahan
a.       Keluarga menempati rumah sederhana dan milik sendiri, dengan L=(19 meter x 19 meter). Jenis rumah berupa rumah batu.







Denah Rumah

                                19 m



R.I  5*2


   R.II 4 *3


R.III 3*3
R.VI 4*7


                            
R.VIII 4*4      R. IX 4*6


R.IV 3*3

R.VII 5*3


R.V 4*3
R. X 2*2
R.XI 13*6







Ket : R.I        : warung
R.II       : kamar
R.III     : kamar
R.IV     : kamar
R.V       :kamar
R.VI     : ruang tamu
R.VII    : ruang tengah
R.VIII  : ruang tv
R.IX     : kamar tamu
R.X       : wc/kamar mandi
R.XI     : dapur


b.      Ruangan dalam rumah cukup mendapat sinar matahari
c.       Pengaturan perabot dalam rumah tangga dan kebersihannya baik.
d.      Kamar mandi yang di gunakan berada didalam rumah
2.      Sumber Air Minum dan Sarana Air Bersih
a.       Sumber air minum diambil dari sumur gali yang keadaan airnya cukup jernih , tidak berbau dan tidak berasa.
b.      Disekitar sumur sudah diberi lantai permanen
c.       Keluarga menggunakan air sumur untuk segala keperluan Sdalam rumah tangga yang diambil secara manual.
d.      Jarak sumur dari rumah ± 20 meter
e.       Pengolahan air untuk diminum dengan cara direbus sampai mendidih.
3.      Tempat Pembuangan
a.       Pembuangan tinja keluarga di Jamban leher angsa
b.      Sampah dikumpulkan disatu tempat kemudian di bakar.
c.       Air limbah di buang pada saluran pembuangan yang terbuka.
d.      Jarak sumur dan WC ± 20 m.
4.      Lingkungan Rumah
Lingkungan rumah lumayan sempit,dihalaman rumah masih ada yang kosong dan sudh di maanfatkn dengan baik.
5.      Fasilitas Hiburan
Keluarga memiliki televisi sebagai sarana hiburan.
6.      Fasilitas Sosial dan Kesehatan
Lingkungan sosial keluarga cukup baik dan tersedia fasilitas sosial seperti masjid, sekolah dan pustu yang jaraknya berbeda-beda dengan rumah tempat tinggal.




E.     KEADAAN KESEHATAN DAN KELUARGA BERENCANA
1.      Keadaan Kesehatan
a.       Kondisi kesehatan keluarga umumnya baik
b.      Keadaan kesehatan Bapak secara umum baik
c.       Keadaan kesehatan Ibu secara umum baik.
d.      Anak pertama, kedu, ketiga dan ke empat dalam keadaan sehat dengan tinggi dan berat badan sesuai dengan batas normal.
2.      Keluarga Berencana
Ibu mengatakan tidak berKB

F.     PEMERIKSAAN FISIK
Sehubungan dengan keadaan kesehatan keluarga, maka di adakan pemeriksaan fisik, sebagai berikut :
a.       Bapak             : 
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat.
2)      Tanda-tanda vital :
Tekanan darah     : 120/90 mmHg
Nadi                    : 80x/menit
Suhu                    : 36,5ºC
Pernapasan          : 20x/menit
3)      BB/TB                 : 72 kg / 171 cm
b.      Ibu                  : 
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat.
2)      Tanda-tanda vital :
Tekanan darah     : 110/80 mmHg
Nadi                    : 82x/menit
Suhu                    : 36,9ºC
Pernapasan          : 24x/menit
3)      BB/TB                 : 52 kg / 152 cm


4)      Pemeriksaan fisik            :
a.       Wajah tampak cerah.
b.      Kepala, rambut bersih dan tidak ada benjolan
c.       Mata, konjungtiva merah muda, sklera putih dan tampak simetris kiri dan kanan.
d.      Mulut, bibir lembab dan tidak ada kelainan.
e.       Gigi bersih dan tidak berlubang
f.       Leher, tidak ada benjolan.
g.      Telinga, simetris kiri dan kanan dan tampak bersih.
h.      Dada, payudara simetris kiri dan kanan, putting susu menonjol, tidak ada pengeluaran cairan dan tidak ada benjolan.
i.        Perut tampak tidak ada kelainan.
j.        Ekstermitas atas tampak simetris kiri dan kanan
k.      Ekstermitas bawah tampak simetris kiri dan kanan serta Refleks patella kiri dan kanan (+)
c.       An. R             :
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat
2)      Umur                   : 10 Tahun
3)      Tanda-tanda vital:
a)      Nadi             : 82 x/menit
b)      Suhu             : 36,5ºC
c)      Pernapasan   : 24x/menit
4)      Tinggi badan       : 145 cm
5)      Berat badan         : 30 kg
d.      An. A :
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat
2)      Umur                   : 8 Tahun
3)      Tanda-tanda vital           
a)      Nadi             : 84 x/menit
b)      Suhu             : 36,7ºC
c)      Pernapasan   : 24x/menit
4)      Tinggi badan       : 115cm
5)      Berat badan         : 25 kg
e.       An.I
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat
2)      Umur                  : 7Tahun
3)      Tanda-tanda vital          
a)      Nadi                        : 84 x/menit
b)      Suhu            36,6º: C
c)      Pernapasan  : 24x/menit
4)      Tinggi badan      : 100cm
5)      Berat badan        : 17 kg
f.       An.W
1)      Tidak ada kelainan dan tampak sehat
2)      Umur : 6 tahun
3)      Tanda-tanda vital
a)      nadi            : 102x/menit
b)      pernapasan :  42x/menit
c)      Suhu           :  36,6º: C
4)      Berat badan     :  15 kg
5)      Tinggi badan    :   95 cm
                                        
G.    PENGKAJIAN PSIKOLOGIS
1.      Status Emosi
Tingkat emosi keluarga cukup baik, semua masalah yang terjadi di dalam keluarga dapat diselesaikan.
2.      Konsep Diri
Bapak seorang yang ramah dan bertindak sebagai pengambil keputusan, pembawaan ibu ramah dan anak terlihat ceria dan sehat keadaan keluarga harmonis dan hubungan dengan masyarakat sekitar baik.

3.      Pola Interaksi
Pola interaksi keluarga cukup baik, bahasa yang di pakai sehari-hari adalah bahasa Indonesia dan bahasa Muna.
4.      Pola Pertahanan Keluarga
Bapak dan Ibu saling memahami, jika ada masalah mereka dapat mengatasinya.

H.    PENGKAJIAN PENGETAHUAN TERHADAP KESEHATAN
1.      Keluarga sudah tahu tentang pemanfaatan fasilitas kesehatan dan akan pergi ke tempat pelayanan kesehatan apabila mengalami gangguan kesehatan yang cukup mengkhawatirkan. Untuk gangguan/penyakit ringan, keluarga lebih memilih menggunakan pengobatan tradisional.
2.      Keluarga belum mengetahui akibat yang akan di timbulkan dari kebiasaan buruk seperti merokok.
3.      Keluarga belum memiliki SPAL (Saluran Pembuangan Air Limbah)
4.      Keluarga belum memiliki tempat pembuangan sampah yang baik
5.      Keluarga sudah mengerti tentang PMS, Ca.serviks tetapi sudah mengerti dan tau tentang narkoba melalui TV.

I.       HARAPA KELUARGA TERHADAP PETUGAS KESEHATAN
Keluarga berharap pembinaan ini dapat memberikan pengetahuan yang berhubungan dengan masalah-masalah kesehatan.

II.    ANALISIS DATA
No.
DATA
ANALISIS DAN INTERPRESTASI
DIAGNOSA
1.
Subyektif :
Ibu mengatakan :
a)      Pernah berKB yaitu suntik 3 bulan
b)      Saat berKB suntik 3 bulan haidnya brturut-turut selama 3 bulan, sehingga memutuskan untuk berhenti berKB
c)      Tidak berKB
Obyektif :
a.    Ibu tidak memiliki kartu akseptor
Salah satu cara untuk menunda kehamilan adalah dengan program keluarga berencana yang digunakan untuk menunda dan menjarangakan kehamilan.
Ibu tidak menjadi akseptor KB
2.
Subyektif  :
Ibu mengatakan :
a)    Keluarga mengatakan sampah kering dan dan sampah basah di buang di belakang rumah
b)   Samapah tajam di buang di tanah jauh dari belakang rumah dan air limbah dibuang dibawah rumah.
Obyektif   :
a)      Tidak ada tempat pembuangan sampah di sekitar rumah dan sampah di kumpulkan dibelakang rumah dan terdapat genangan air di bawah rumah.
Tidak ada fasilitas pembuangan sampah di sekitar rumah dapat membuat keadaan sekitar rumah terlihat kotor karena sampah tidak di buang pada tempatnya
Sarana kesling khususnya tempat pembuangan sampah tidak ada
3.
Subyektif :
Bapak mengatakan memiliki kebiasaan buruk merokok didalam rumah
Obyektif :
 bibir tampak berwarna gelap dan gigi terlihat kuning.
Kurangnya pengetahuan mengenai dampak yang akan ditimbulkan jika dikonsumsi secara terus menerus.
Keluarga tidak mengetahui dampak yang dimbulkan.

III.  PERUMUSAN MASALAH
Berdasarkan hasil analisis dan pengumpulan data maka ada beberapa permasalahan yang ditemukan pada keluarga Tn. “A” beberapa diantaranya disebabkan faktor ketidaktahuan karena informasi yang kurang. Rumusan masalahnya :
1.      Ibu tidak menjadi akseptor KB
2.      Sarana kesling khususnya tempat pembuangan sampah dan pembuangan air limbah tidak ada
3.      Keluarga memiliki kebiasaan buruk merokok

IV. SKORING PERUMUSAN MASALAH
1.      Ibu tidak menjadi akseptor KB
No
Kriteria
Perhitungan
Skor
Pembenaran
1.




Sifat masalah :
Ancaman kesehatan

⅔x1


Masalah bersifat sebagai ancaman kesehatan karena ibu tidak menyadari bila tidak berKB dapat terjadi lagi kehamilan berikutnya sementara usia anak masih kecil
2.
Kemungkinan masalah dapat
diubah :
Dengan mudah
2/2x1
2
Masalah dapat di ubah dengan mudah jika proses penyuluhan dan pendekatan berhasil
3.

Potensi masalah untuk dicegah :
Tinggi
x1
1
Masalah dapat dicegah dengan ibu mau berKB
4.
Menonjol maslah :
masalah tidak dirasakan
0/3x1
0
Ibu sama sekali tidak menganggap bahwa tidak mengikuti program KB adalah sebuah masalah


Jumlah
32/3



2.      Sarana kesling khususnya tempat pembuangan sampah tidak ada
No
Kriteria
Perhitungan
Skor
Pembenaran
1.




Sifat masalah :
Ancaman kesehatan

x1


Masalah merupakan ancaman kesehatan karena dapat menyebabkan penyakit seperti diare, malaria, dll.

2.
Kemungkinan masalah dapat
diubah :
dengan mudah
2/2x2
2
Masalah dapat diubah dengan mudah karena bapak bersedia membuat tempat pembuangan sampah
3.

Potensi masalah untuk dicegah :
Tinggi
x1
1
Masalah dapat di cegah dengan memberikan penyuluhan pada keluarga mengenai pentingnya tempat pembuangan sampah

4.
Menonjol masalah :
Masalah tidak dirasakan
0/2x1
0
Masalah dari tidak adanya tempat pembuangan sampah belum dirasakan oleh keluarga.


Jumlah
32/3


3.      Kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan
No.
Kriteria
Penghitungan
Skor
Pembenaran
1.
Sifat masalah:
Ancaman kesehatan

x1

Masalah merupakan suatu ancaman kesehatan karena kurangnya pengetahuan dapat menimbulkan berbagai macam penyakit seperti paru-paru
2.
Kemungkinan masalah dapat dirubah :
Hanya sebagian
1/2x2

1
Masalah dapat dirubah sebagian apabila keluarga mendapat penyuluhan tentang dampak dari merokok.
3.
Potensi masalah untuk di cegah :
Rendah

x1

Masalah kebiasaan buruk rendah tidak dapat diubah hanya bisa dikurangi.

4
Menonjolnya masalah :
Masalah tidak dapat dirasakan

0/2x1

0
Ketidaktahuan tentang merokok di anggap bukanlah masalah dalam keluarga.



2






V.       PRIORITAS MASALAH
Untuk mengatasi masalah keluarga Tn. A, tidak dapat dilakukan secara keseluruhan, sehingga ditetapkan prioritas masalah keluarga yaitu :
1.      Ibu tidak menjadi akseptor KB
2.      Sarana kesling khususnya tempat pembuangan sampah tidak ada
3.      Keluarga memiliki kebiasaan buruk merokok.

VI.             RENCANA ASUHAN
A.    Tujuan :
1.      Jangka Panjang
Meningkatkan status kesehatan keluarga melalui perubahan pola pikir bahkan sikap terhadap masalah kesehatan terutama tentang :
a.       Ibu tidak berKB
b.      Tidak adanya tempat pembuangan sampah
c.       Keluarga memiliki kebiasaan buruk.
2.      Jangka Pendek
a.       Ibu dapat menjadi akseptor KB
b.      Keluarga mempunyai tempat pembuangan sampah yang layak dan di fungsikan
c.       Bapak dapat mengurangi kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan
B.     Kriteria
Sebelum berakhirnya periode PAKK tanggal 31 Desember 2015,    maka :
a.       Ibu sudah menjadi akseptor KB
b.      Keluarga sudah mempunyai tempat pembuangan sampah dan sudah di fungsikan
c.       Bapak sudah mengurangi kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan.


C.     Tindakan
1.    Adakan pendekatan kepada keluarga.
2.    Jelaskan masalah yang ada dalam kelurga dan risiko yang dapat terjadi.
a.       Keluarga Berencana (KB) tanggal 24 – 12 – 2015
1)      Memberikan penyuluhan tentang keluarga berencana (KB)
2)      Menganjurkan pada ibu untuk berKB
3)      Memberikan alat kontrasepsi (kondom) dan memberitahu ibu agar mengunjungi bidan dan mendapat pelayanan KB (pada tanggal 25–12–2015)
b.      Kesehatan lingkungan pada tanggal 25 – 12 – 2015
1)      Mengajak keluarga membuat tempat pembuangan sampah
2)      Bersama keluarga ikut membantu pembuatan tempat pembuangan sampah
c.       Kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan
1)      Memberikan penyuluhan tentang bahaya merokok
2)      Menjelaskan bahwa dapat menimbulkan berbagai macam penyakit bagi keluarga













PENDOKUMENTASIAN ASUHAN KEBIDANAN KOMUNITAS
KELUARGA Tn.A DI DESA WAMBONA KEC.WAKORSEL
TANGGAL 23-26 DESEMBER 2015
 (SOAP)

IDENTITAS KEPALA KELUARGA

Nama                           : Tn.A
Umur                           : 37 tahun
Suku                            : Muna
Agama                         : Islam
Pendidikan                  : SMA
Pekerjaan                     : Wiraswasta
Penghasilan                 : ± Rp. 2.000.000,-
Pernikahan ke-            : Pertama
Alamat                                    : Dusun I Desa Wambona
Daftar Anggota Keluarga
No
Nama anggota keluarga
Umur (tahun)
Agama
Hubungan keluarga
Pendidikan
Pekerjaan
L
P
1
Ny.S

32
Islam
Istri
     SMA
Wirasasta
2
An.R
10

Islam
Anak ke 1
SD
-
3
An.A
8

Islam
Anak ke 2
SD
-
4
5
An.I
An.S
7


6
Islam
Islam
Anak ke 3
Anak ke 4
SD
SD
-
-

DATA SUBYEKTIF (S)
1.      Ibu mengatakan sudah memiliki empat orang anak dan sudah pernah berKB suntik 3 bulan tetapi berhenti karena haidnya terganggu
2.      Ibu mengatakan sekarang sudah tidak berKB
3.      Keluarga mengatakan tidak memiliki saluran pembuangan air limbah
4.      Keluarga mengatakan pembuangan sampah dibuang dibelakang rumah.
5.      Kamar mandi berada dalam rumah dan berjarak ±10 meter dari sumur

DATA OBYEKTIF (O)
1.      Tidak ada tempat pembuangan sampah
2.      Jarak WC dengan sumber air 12 meter
3.      Pemeriksaan fisik  :
a.       Bapak              : 
1.      Tidak ada kelainan dan tampak sehat.
2.      Tanda-tanda vital :
-          Tekanan darah : 120/90 mmHg
-          Nadi                : 88x/menit
-          Suhu                : 36,7ºC
-          Pernapasan      : 22x/menit
3.      BB/TB                   : 71 kg / 171 cm
b.      Ibu                   : 
1.      Tidak ada kelainan dan tampak sehat.
2.      Tanda-tanda vital :
-          Tekanan darah : 120/80 mmHg
-          Nadi                : 84x/menit
-          Suhu                : 36,9ºC
-          Pernapasan      : 24x/menit
3.      BB/TB                   : 52 kg / 152 cm
4.      Pemeriksaan fisik  :
a)    Wajah tampak cerah.
b)   Kepala, rambut bersih dan tidak ada benjolan
c)    Mata, konjungtiva merah muda, sklera putih dan tampak simetris kiri dan kanan.
d)   Mulut, bibir lembab dan tidak ada kelainan.
e)    Gigi bersih dan tidak berlubang
f)    Leher, tidak ada benjolan.
g)   Telinga, simetris kiri dan kanan dan tampak bersih.
h)      Dada, payudara simetris kiri dan kanan, putting susu menonjol, tidak ada pengeluaran cairan dan tidak ada benjolan.
i)     Perut tampak tidak ada kelainan.
j)     Ekstermitas atas tampak simetris kiri dan kanan
k)   Ekstermitas bawah tampak simetris kiri dan kanan serta Refleks patella kiri dan kanan (+)

ASSESMENT (A)
1.    Ibu tidak berKB
2.    Tidak ada tempat pembuangan sampah dan saluran pembuangan air   limbah
3.    Memilkiki kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan

PLANNING (P)
Tanggal 24-12-2015                                        Jam: 16.00 WITA
1.      Mengadakan pendekatan pada keluarga dimulai dari kunjungan rumah
Hasil    : Telah diadakan kunjungan rumah
2.      Menjelaskan masalah yang ada dalam keluarga dan resiko yang dapat terjadi
Hasil    : Keluarga mengerti dengan penjelasan yang diberikan
3.      Memberikan penyuluhan tentang keluarga berencana (KB)
Hasil    : Ibu mengerti tentang KB
4.      Menganjurkan ibu untuk berKB
Hasil    : Ibu mau berKB PIL
5.      Memberikan alat kontrasepsi KB Pil
Hasil    : Ibu mau menggunakan KB Pil yang diberikan
6.      Memberi penyuluhan tentang pentingnya tempat pembuangan sampah dan saluran pembuangan air limbah
Hasil    : keluarga mengerti dengan penjelasan bidan

7.      Memberikan penyuluhan tantang dampak yang akan ditimbilkan dari merokok yang terus menerus.
Hasil : bapak sudah mengetahui

CATATAN PERKRMBANGAN 1
Tanggal 25 Desember 2015
1.      Ibu sudah berKB Pil
2.      bapak sudah mengurangi kebiasaan buruk

CATATAN PERKEMBANGAN II
Tanggal 26 desember 2015
Keluarga sudah memiliki tempat sampah dan saluran pembuangan air limbah dan sudah dimanfaatkan.


















                      L E M B A R   P E N G E S A H A N
                                                
MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN KOMUNITAS PADA KEL. Tn.K
DENGAN IBU HAMIL YANG SERING PUSING DI KEL. LABUNIA
KECAMATAN WAKORUMBA SELATAN
KABUPATEN MUNA
TAHUN 2015

 









ARUN APRILIANI NATASYA R.
PSW.2013.IB.0057


DISAHKAN OLEH
 PEMBIMBING




Rosminah Mansyarif, S.Si.T,M.kes

Posting Komentar