do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Jumat, 04 Maret 2016

Naskah drama Pembullyan dalam Lingkungan Sekolah



Naskah drama
Judul :  Pembullyan dalam Lingkungan Sekolah
Narator :

Karakter :
- Mauren (pemimpin Genk)
- Indri ( Anggota Genk)
- Nisa ( Anggota Genk)
- Qamalia (Anak Baru yang di bully)
- Wahyu (Kepala sekolah)
- Rahman (Guru BK)
- Jumsal (Wali Kelas)
- Fadel (Saksi Mata)
- Nasir (Saksi Mata)
- Yasin (Ketua kelas,Saksi Mata)



Pemeran :
- Indri Cahyani
- Maureen Annisatul Choir H.N.
- Jumsal Ode A.
- Annisa Lutfiani
- Wa Ode Siti Qamalia
- La Ode Ali Nasir A.
- Wahyu Hidayat
- Muhamad Yasin
- La Ode Achmad Fadel
- Laode Abdul Rahman



Ada cerita di sebuah SMA. Di sekolah megah ini ada sebuah kelompok jahat yang suka menindas orang lain mereka adalah Mauren, Indri, dan Nisa. Mereka suka memalak, memarahi dan membully murid lain.

Nisa : “ Eh, Ren,Ndri. Gua denger hari ini kita bakal dapet anak pindahan di kelas kita !”
Mauren : “ Trus Apa masalahnya ama gua ?”
Nisa : “ Ya engga , gua kan Cuma ngasih tau lu! Kali aja lu kudet gitu !”
Indri : “ Iya gua juga denger, katanya sih namanya Qamalia”
Mauren : “ Hah, siapa Qamalia ? nama kok kaya komodo sih. Hahaha, oke untuk hari ini kita bakal ngasih dia pelajaran berharga buat dia biar gak bisa macem macem ama kita kedepannya.“

Mauren dan temannya pun menyusun rencananya untuk memberikan pelajaran tersebut kepada anak baru itu.

Ring... Ring...

Bel tanda masuk pun dimulai, semua anak sudah masuk ke dalam kelas kecuali para anggota genk terkenal itu.

Brakkk…

Terdengar suara pintu terbanting, semua murid melihat ke asal suara.
Ya! Tak lain adalah Mauren, Indri dan Nisa. Mereka dengan santai nya memasuki kelas, dan bagaikan tak menghiraukan tatapan murid kelasnya. Yasin yang merasa kesal bangkit dari duduknya dan menghampiri mereka
Yasin : “ Hei!, Mauren, Indri, Nisa udah aku peringatin beberapa kali bukan. Kalo buka pintu tuh biasa aja, gak usah dibanting segala. Kalo pintunya rusak mau gantiin ?“
Mauren : “ Oh, tentang properti sekolah yaa.. maaf maaf gua gak kan ngulangin kejadian banting pintu lagi deh“
Yasin : “ Terserah deh ! aku ngasih tau serius , bukan bercanda!“
Indri : “ OH! YAUDAH! PERMISI!“

Setelah itu guru pun masuk yang dibelakangnya terdapat seorang murid.

Jumsal : “Yap ! anak anak seperti yang sudah kalian ketahui kita memiliki seorang murid baru ! Tolong sedikit perhatiannya saat ia memperkenalkan diri“
Qamalia : “ Assalamuaikum wr.wb. perkenalkan nama saya Yeri pindahan dari SMA Negri. Mohon bantuannya agar saya bisa meyesuaikan diri di lingkungan sekolah ini.”

Setelah pelajaran selesai, jam istirahat membuat semua murid bebas dari pelajaran dan tugas dan bebas untuk makan dan minum dikantin.

Nisa :“Mau kekantin gak ?“
Mauren : “Engga ah, gak nafsu makan gua“
Indri :Mendingan kita gangguin anak baru itu

Mauren, Indri dan Nisa : “Hei, bagi duit dong
Qamalia : “G..gua ngak punya uang “ (sambil menundukan kepalanya.)
Nisa :“Mana mungkin loe ngak punya duit!”.



(Qamalia yang terdiam.)

Mauren : “Cepat serahin duit loe kampungan!” (sambil mendorong Qamalia dengan kasar)

Fadel,Nasir danYasin yang melihat Qamalia di dorong Mauren, langsung pergi menghampiri Mereka berempat.

Fadel :“ Eh, ada apa ini ?”.
Nasir :” Hei, kalian tidak boleh  lakukan itu!
Indri : “Bukan maslah lo ya! Jadi diem !”
Fadel : “ Tapi kalian gak bisa gitu dong. Ngebentak dia seenaknya“
Yasin : “Walaupun masi baru dia kan teman kita juga

Mauren :“Iya iya gua tau, udah gak usah di lanjutin ceramahnya ! cape gua dengernya“(marah)
Fadel :” Jangan nyolot gitu dong, kita bertiga kan cuma ngingati aja”
Nasir :”Itu benar kita cuman ngingatin aja”
Nisa  : “Diam aja deh jangan banyak ngemeng”
Indri  : “ Gua setuju!”

Kemudian Nasir membantu Qamalia berdiri

Nasir :”Kamu ngak apa-apakan Qamalia”
Qamalia :” Gue ngak apa-apa kok”
Yasin :” Mereka bertiga itu memang keterlaluan”
Fadel :” Dari pada disini ada mereka mendingan kita ke perpus”
Nasir :” Qamalia mau ikut ngak?”
Qamalia :” Gue biar di kelas aja”
Yasin :” Kalau gitu kita duluan yah”

Yasin, Fadel dan Nasir pergi meninggalkan Qamalia, Mauren, Indri dan Nisa dikelas menuju ke perpustakaan

Indri :” He loe itu cuman murid baru disini jadi jangan cari-cari perhatian deh”
Qamalia :” Tapi saya tidak mencari perhatian”
Nisa :” Loe ini udah berani ngebantah sama kita”
Qamalia :”Ta..ta..tapi”
Nisa :” loe ini yah” (menampar Qamalia)
Indri :” Rasain loe”

Wali kelas yang tak sengaja lewat didepan kelas melihat seluruh kejadian pembully-an yang dilakukan oleh Mauren dan teman-temannya.

Jumsal :”kalian bertiga apa yang kalian lakukan kepada Qamalia?”
Mauren, Indri dan Nisa :” Hhhmmm... kami tidak melakukan apa-apa?
Jumsal :” Apa kalian membully Qamalia. Mauren, Indri, Nisa. Sepulang sekolah kalian semua harus temui ibu di ruang kepsek!”

Bel akhir sekolah telah berbunyi, Mauren dan teman-temannya segera menuju ke ruang kepsek. Guru BK yang berada di depan ruang kepsek memanggil mereka

Rahman : “ Hei,kalian yang namanya Mauren,Indri danNisa.kan ?“
: “Cepat masuk kalian sudah di tunggu di ruang kepsek“.
Nisa    : “ Iya pak ?“





Mauren,Indri dan Nisa : “Assalamualaikum”.
Semua orang    : “Walaikumsalam”
Wahyu   : “Akhirnya kalian datang, silakan duduk”. (sambil menunjuk kearah dua kursi di depannya)

Sekarang mereka bertiga bisa dengan jelas melihat bahwa orang yang ada dalam aula itu tak hanya Kepala sekolah, Guru BK dan Wali Kelas mereka tetapi ada Fadel, Nasir, Yasin dan Qamalia.

Rahman : “Kita mulai saja ke pertanyaan pertama, tapi sebelumnya saya harap kamu bisa menjawabnya dengan jujur dan tak ada kebohongan“.
Mauren :“Iya pa saya akan menjawab dengan sejujurnya“ (menundukan kepalanya.)

Wahyu : “ Apakah benar kalian membully Qamalia ? Kenapa ?“
Mauren,Indri dan Nisa : “.....“ (terdiam.)
Jumsal: “Kenapa kau membully Qamalia karena ia mempunyai masalah denganmu ? atau apa ?“ (sedikit mengeraskan suaranya.)
Nisa : “ kami cuman bercanda

Fadel :” cuman bercanda, kalian pernah mendorongnya sampai terjatuh”
Wahyu:” Apa sampai terjatuh, kalian ini sangat keterlaluan”
Jumsal : “Kenapa kalian melakukan itu Mauren, Indri, Nisa ?“
Wahyu :” Kalian harus meminta maaf kepada Qamalia”
Mauren, Indri dan Nisa : “.....“ (mengganguk).
Wahyu :” Nak Qamalia bapak harap kamu bisa memaafkan semua perbuatan mereka bertiga”

Mauren :“Iya maaf kan kami karena sudah kasar padamu, setelah kejadian ini aku harap aku dan teman temanku bisa berteman baik.”
Qamalia :” Iya gue maafin kalian bertiga”
Fadel :” Gitu dong Ren, dari dulu kek. Minta maafnya kan enak dilihat.”
Nasir :” Sekarang, udah deh kalian jangan ngebully orang lagi, pertemanan itu kan indah.”

Setelah kejadian itu, Mauren, Indri dan Nisa berteman dengan Qamalia. Mereka bertiga belajar bahwa belajar bahwa tak baik membeda bedakan orang dan membullynya.

Posting Komentar