do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Kamis, 26 September 2013

Riset: Iklan Online Kini Lebih Dipercaya Konsumen

Kepercayaan konsumen di kawasan Asia Tenggara terhadap iklan online semakin meningkat. Hal ini setidaknya tercermin dalam survei yang dilakukan Nielsen. Perusahaan tersebut mencatat bahwa selama lebih dari 6 tahun belakangan, iklan online memperlihatkan peningkatan kepercayaan terbesar bagi konsumen Asia Tenggara.
Dari survei yang dilakukan, 68 persen konsumen Indonesia mengatakan mereka percaya pada pesan melalui e-mail. Jumlah itu naik 16 poin dari tahun 2007 dan 11 poin lebih tinggi dari rata-rata global.
Selanjutnya, diikuti oleh Filipina 66 persen (turun 1 poin), Singapura 62 persen (naik 9 poin), dan Malaysia 61 persen (naik 11 poin).
Sementara itu, tingkat kepercayaan terhadap banner juga mengalami kenaikan di wilayah Asia Tenggara, dan mencerminkan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi dari rata-rata global.
Untuk iklan banner, tingkat kepercayaan konsumen Indonesia naik 7 poin menjadi 48 pesen, Thailand naik 15 poin menjadi 47 persen, Filipina naik 4 poin menjadi 46 persen, dan Malaysia naik hingga 20 poin menjadi 44 persen.
Di sisi lain, konsumen di wilayah Asia Tenggara juga semakin percaya dengan iklan yang terpampang dalam mesin pencari (search engine). Bahkan, tingkat kepercayaannya mencapai di atas 50 persen.
Seperti tingkat kepercayaan konsumen Indonesia terhadap iklan di mesin pencari mencapai 57 persen, Filipina 57 persen, Thailand 56 persen, dan Malaysia 52 persen. Level kepercayaan itu lebih tinggi dari rata-rata global yang sebesar 48 persen.
Demikian juga iklan video online dipercaya lebih dari setengah konsumen di Indonesia (52 persen), Filipina (51 persen), Thailand (51 persen), dan Malaysia (50 persen).
Meskipun fragmentasi media dan terbentuknya platform iklan baru terus berlanjut, televisi tetap menjadi pilihan platform untuk menyampaikan pesan berkat kemampuannya untuk menjangkau massa, dan penelitian ini menggambarkan bahwa iklan di televisi masih menghasilkan resonansi yang kuat bagi konsumen di Asia Tenggara, tutur Managing Director Advertising Solutions Nielsen David Webb dikutip Sabtu (21/9/2013). (bn/suarapengusaha)
Posting Komentar