do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none;

Selasa, 23 Oktober 2012

Perbedaan Inovasi dan Kreativitas


Konsep kreativitas dan inovasi sangat terkait erat satu dengan yang lainnya, namun tidak sinonim atau tidak sama. Para penulis Duaibili & Simonsen Jr membedakan inovasi dan kreativitas mengatakan bahwa "Kreativitas adalah percikan, inovasi adalah campuran gas. Yang pertama perlu waktu, yang kedua berlangsung dan berlangsung dalam waktu. perbedaan ini antara inspirasi dan keringat, penemuan dan pekerjaan. "Biasanya kreativitas adalah proses individu, muncul dari ide yang muncul di kepala seseorang, sedangkan inovasi adalah proses kolektif, yang harus ditangani secara kolektif sebagai kelompok dan menyebabkan perubahan dalam persepsi. Oleh karena itu dikatakan bahwa seseorang adalah kreatif dan perusahaan "xyz" adalah inovatif. .

Tidak ada inovasi tanpa kreativitas, karena inovasi merupakan aplikasi praktis dari kreativitas, ide yang merupakan hasil dari proses kreatif, hanya akan dianggap sebagai inovasi, jika benar-benar diterapkan, jika tidak maka dianggap hanya suatu penemuan. Mengutip Larry Hirst (mantan ketua IBM) "Penemuan ini mengubah uang ke ide, inovasi mengubah ide menjadi uang." Inovasi ini karena itu memiliki karakter perwujudan, hanya kemudian dapat menghasilkan penciptaan nilai. Konsep kreativitas berlaku di luar konteks bisnis, dapat digunakan untuk mengkarakterisasi perorangan tersebut dalam daerah tidak profesional mereka. 


Dalam hal inovasi proses, contoh metode produksi baru adalah penerapan peralatan otomatisasi baru pada lini produksi atau implementasi dari desain dibantu komputer untuk pengembangan produk. Pengenalan pemantauan GPS untuk layanan transportasi dan menerapkan sistem baru pemesanan melalui biro perjalanan juga merupakan contoh inovasi pada tingkat proses.

Contoh dari inovasi organisasi dalam penataan kegiatan komersial adalah pengenalan untuk sistem produksi pertama kalinya membangun-to-order (mengintegrasikan penjualan dan produksi) atau integrasi teknik dan pengembangan untuk produksi.

Akhirnya, contoh-contoh inovasi pemasaran adalah pengenalan untuk pertama kalinya, seperti sistem waralaba atau penjualan langsung atau retail dan lisensi produk.



Poskan Komentar